Sunday, June 25, 2017

Ketupat Daun Lontar

● Ketupat Daun Lontar ●
7 Tahun Sudah

Ini jenis ketupat yang rasanya sedaaaappp
Jaaaaaaauhhh dibanding ketupat berbahan daun kelapa
Sebab pertama, bungkusnya dari daun lontar
Sebab kedua, dimasak pakai kayu bakar langsung
Bukan pakai kompor gas
.
Alhamdulillah,
Dulu ketika Bapak masih ada
Beliau sempat mewariskan ilmu merajut ketupat beginian
Bapak mewariskan dua jenis ketupat; panjang dan gepeng (tidak ada di poto)
Sementara Mae, mewariskan pada saya ilmu merajut ketupat jenis kotak (paling banyak beredar di masyarakat)
.
Dua jenis ketupat, gepeng dan panjang,
Itu jarang kita temukan di pasaran
Karena biasanya isinya lebih sedikit dibanding ketupat kotak
.
Anehnya, walau bertahun-tahun punya tradisi bikin ketupat sendiri,
Bapak hanya bisa bikin dua jenis ketupat itu
Sementara Mae pun hanya bisa bikin satu ketupat kotak
Namun, ketiga jenis ketupat itu berhasil bisa saya kuasai
.
Ketika Bapak masih hidup,
Tiap menjelang riyoyo kupatan (tanggal 7 Syawal)
Sehari sebelumnya kami sudah disibukkan untuk merajut berbagai jenis ketupat tersebut
Mae dan Bapak dibantu saya, mbak, dan adek-adek
.
Yang sering saya "sombongkan",
Di keluarga ini, hanya saya yang menguasai pembuatan tiga jenis ketupat;
Lonjong, kotak dan gepeng
Sementara orang lainnya, rata-rata cuma bisa bikin dua macam
.
Semenjak Bapak tiada, 7 tahun lalu
Keluarga kami tak pernah lagi bikin ketupat sendiri
Bukan soal bikin rajutan ketupatnya yang sulit
Tapi, soal menunggu proses memasak ketupat berbungkus lontar begini
.
Mae tidak sanggup menunggui api kayu bakar
Kalau gak salah butuh sekitar 5-6 jam agar ketupat-ketupat laziz itu bisa matang
Cukup lama, bukan?!
Dan, sepanjang waktu itu, api kayu bakar harus nyala dan terus stabil
.
Cukup berat...!
.
Walau berkali-kali punya keinginan bikin ketupat lagi,
Saya pribadi tak sanggup jika harus menunggui api kayu bakar hingga 5 jam
.
Kadang,
Saya mengkhawatirkan keahlian bikin ketupat itu hilang dari pribadi saya
Apalagi sudah amat lama saya tak bikinnya
Apalagi lagi, saudara-saudara saya ternyata sekarang lebih suka merajut pakai benang (@rajutmenik) daripada merajut daun lontar untuk ketupat.
Hehehe...

Babat, 25 Juni 2017
@mskholid

Sekian cerita saya di sela istirahat siang
Setelah sepagian keliling tetangga dan keluarga


Saturday, June 24, 2017

Penyakit Hati itu Ibarat Hama Tanaman

● Penyakit Hati itu Ibarat Hama Tanaman ●

Dunia adalah ladang akhirat
Dunia adalah kesempatan kita beramal sebanyak-banyaknya
Beramal sebaik-baiknya,
Supaya kelak di akhirat bisa panen hasilnya
.
Namun,
Bisa jadi amalannya berkualitas
Nampak amat begitu nyunnah
Tapi bisa rusak gara-gara penyakit hati
.
Kita umpamakan petani yang hendak menanam padi
Dia sudah membeli bibit padi terbaik
Punya ladang yang subur dengan air segar yang mengalir
Padinya tumbuh dengan baik dan besar
.
Ndilalah,
Ada hama wereng menyerang, apa dia bisa panen padinya?
Ndilalah, ada rombongan ribuan burung peking datang
Menyerbu gabah yang siap panen
.
Apa sang petani bisa dapat panen?
Bisakah dia pulang bawa gabah berton-ton?
Tentu tidaaaaakkk...
.
Begitu kiranya amal ibadah shalih dan nyunnah
Tapi, terkena penyakit hati
Pahalanya bisa langsung habis tak bersisa
Amalannya tidak bernilai apapun selain capek dan susah
.
Sudah capek-capek beramal ibadah nyunnah
Tapi, tidak mendapat sekecil apapun pahala gara-gara penyakit hati yang menyerang

Babat, 24 Juni 2017
@mskholid


Thursday, June 22, 2017

Nabi Ayyub, Pendakwah Sempurna

● Pendakwah yang "Sempurna" ●

Gara-gara baca statusnya mbah #AhliKopi Muhammadabdoellaziez, saya jadi teringat kisah Nabi Ayyub alaihissalam.

Nabi Ayub adalah gambaran sosok pendakwah sempurna pada zamannya
Dan mungkin untuk zaman sekarang.
.
Beliau ganteng dan sehat wal afiyat
Keturunan orang-orang baik, shalih, dan terpandang di masyarakat
Secara nasab, Nabi Ayyub adalah cucunya Nabi Ishaq
Sementara istrinya, Ibunda Rohmah, adalah cucunya Nabi Yusuf as
Ibunda Rohmah disebut juga cantik memesona, mewarisi ketampanan Nabi Yusuf
.
Bapaknya Nabi Ayyub pun orang kaya raya
Punya buanyak hewan ternak yang bermacam-macam
Punya aneka tanaman buah dan tumbuhan
Baik dan dermawan kepada tetangga-tetangga
.
Ketika bapaknya wafat, semua kekayaan diwarisi oleh Nabi Ayyub
Beliau mempergunakan semua kekayaan itu untuk kemaslahatan umat
Nabi Ayyub membuat makanan prasmanan setiap hari
Pagi, siang, sore, yang disediakan bagi siapapun yang mau makan
Gerrrrratissss tiss tisss, untuk siapapun yang mau
.
Hewan ternak yang dimiliki, boleh disembelih oleh siapa pun yang membutuhkan
Tumbuhan dan buah-buahan pun boleh dipetik oleh siapapun tanpa dihalang-halangi
Begitu dermawan dan baiknya Nabi Ayyub as
Beliau amat dicintai dan disukai semua lapisan masyarakat
.
Selain itu, Nabi Ayyub as punya akhlak sangat mulia
Beliau baik, ramah, dan rendah hati pada siapa pun
Orangnya adil, bijaksana, dan penuh hikmah
Kata-katanya santun dan lemah lembut
.
Sehingga, ketika Allah mengutus beliau untuk berdakwah
Mengajak masyarakat menyembah Allah swt
Tak ada seorang pun yang tidak ikut
Semuanya manut dan menyambut dakwah Nabi Ayyub dengan gembira
.
Keistimewaan-keistimewaan itu tidak lantas menjadikan Nabi Ayyub jumawa
Beliau tetap sosok yang humble dan amat taat kepada Allah swt
Hidupnya terus menerus diisi dengan ibadah dan ingat pada Allah
Malaikat-malaikat di langit selalu membicarakan sang nabi
.
Hingga suatu hari, Iblis jalan-jalan ke langit
Ke tempat berkumpulnya para malaikat
Yang sedang membicaraman keistimewaan Nabi Ayyub
Iblis gemeretak dadanya, ubun-ubunnya mendidih
.
Iblis pun "menantang" Allah;
Dia siap menjadikan Ayyub durhaka
Asalkan Allah memberikan kuasa pada Iblis
Untuk memporak-porandakan harta dan kesehatan tubuhnya
"Ayyub mau taat itu kan karena dia kaya raya dan sehat. Coba jika dia miskin dan sakit-sakitan. Pasti akan durhaka pada Engkau, wahai Allah..."
.
Begitu seterusnya kisah,,,
Allah memberikan izin pada Iblis untuk menggoda Ayyub lewat kemelaratan dan sakit-sakitan
Hingga Nabi Ayyub dibuat sakit oleh Iblis
Dan seterusnya....
Bisa dibaca sendiri....

Babat, 22 Juni 2017
@mskholid


Monday, June 19, 2017

Bekas Usapan Tangan Rasulullah saw. Bisa Sembuhkan Tumor

Bekas Usapan Tangan Rasulullah saw.
Bisa Sembuhkan Tumor

Hadits berikut ini, yang dimuat oleh Imam Ahlis Sunnah, Ahmad bin Hanbal, dalam Kitab Musnad.
Saya ambil bagian akhirnya saja.
Tidak mengurangi esensi dari isi hadits.

👇👇👇👇

....
قالَ حَنْظَلَةُ : فَدَنَا بِي إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : إِنَّ لِي بَنِينَ ذَوِي لِحًى وَدُونَ ذَلِكَ وَإِنَّ ذَا أَصْغَرُهُمْ، فَادْعُ اللَّهَ لَهُ. فَمَسَحَ رَأْسَهُ وَقَالَ : " بَارَكَ اللَّهُ فِيكَ "، أَوْ : " بُورِكَ فِيهِ ". قَالَ ذَيَّالٌ : فَلَقَدْ رَأَيْتُ حَنْظَلَةَ يُؤْتَى بِالْإِنْسَانِ الْوَارِمِ وَجْهُهُ أَوِ الْبَهِيمَةِ الْوَارِمَةِ الضَّرْعِ، فَيَتْفُلُ عَلَى يَدَيْهِ وَيَقُولُ : بِاسْمِ اللَّهِ. وَيَضَعُ يَدَهُ عَلَى رَأْسِهِ وَيَقُولُ عَلَى مَوْضِعِ كَفِّ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَمْسَحُهُ عَلَيْهِ. وَقَالَ ذَيَّالٌ : فَيَذْهَبُ الْوَرَمُ.

....
Suatu hari,
Handzalah  diajak bapaknya menghadap Baginda Rasulullah saw. Lalu, bapaknya mendekatkan Handzalah pada Nabi.
Rasulullah saw lalu mengusap kepala Handzalah,
"بارك الله فيك"
Atau
"بورك فيك"

"Semoga Allah memberkahi kamu."

Dzayyal bercerita:
Suatu hari datang seseorang menghadap Handzalah.
Orang tersebut mengantarkan temannya yang sakit tumor di wajahnya.

Dalam riwayat lain:
Mengantarkan seekor hewan yang terkena penyakit benjolan

Handzalah meludah pada telapak tangannya
Lalu berucap: Bismillah...

Kemudian meletakkan tangannya pada bagian kepala yang pernah diusap oleh Baginda Rasulullah saw.
Lantas, diusapkan tangannya pada bagian tubuh orang yang sakit.

Maka, sirnalah tumor itu.

~
Demikian sekilas info


● Rasulullah yang Cerdas ●

● Rasulullah yang Cerdas ●

Sahabat Ali ra bercerita bahwa ketika menuju Perang Badar, pasukan Muslimin berhasil menangkap budaknya Uqbah bin Abu Muith dari Quraisy.

Kaum muslimin berusaha mengorek informasi tentang jumlah musuh yang ada.
"Berapa jumlah mereka?"
"Demi Allah, mereka jumlahnya amat banyak. Kekuatan mereka besar!" Jawab budak itu.
"Berapa jumlah mereka?" Para sahabat bertanya lebih keras lagi. Namun, orang itu tetap menolak memberitahukan jumlah pastinya.
Bahkan dipukul juga gak mau mengaku.

Akhirnya,
Orang itu dihadapkan pada Rasulullah saw.

Beliau bertanya,
Berapa jumlah mereka?"
"Demi Allah, mereka jumlahnya amat banyak. Kekuatan mereka besar!" Jawab budak itu, masih tetap dengan jawaban pertama. Tidak mau menyebutkan jumlah pasukan.
Karena jika diberitahu, sama saja dia berkhianat pada majikannya.

Hmmm...

Rasulullah saw lalu bertanya lagi,
"Berapa ekor hewan yang disembelih setiap hari?"
"10 tuan," si budak menjawab.

"Owh,,, Kalau begitu, jumlah pasukan mereka ada 1000 orang. Karena setiap ekor untuk 100 orang," ujar Nabi kepada para sahabat, memberi kesimpulan.

قصص العرب


Friday, June 16, 2017

Doa Berbuka Puasa adalah Jawaban Hamba

اللهم لك صمت ...
Adalah jawaban seorang hamba kepada Rab-nya.
Di mana Allah SWT telah berfirman,

" يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : الصَّوْمُ لِي، وَأَنَا أَجْزِي بِهِ، يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَأَكْلَهُ وَشُرْبَهُ مِنْ أَجْلِي،

Sebuah pernyataan tegas akan ketaatan seorang hamba pada Tuhannya
Itu ibarat pernyataan seorang budak kepada rajanya yang meminta ambilkan air minum
"Air minum itu untukku..."

Sang budak menghaturkan air minum dengan pernyatan tegas pula,
"Sendiko dhawuh. Semua ini persembahan hanya untuk Engkau."

Maka,
Akan sangat hebatlah seorang hamba yang saat berbuka, lalu membaca doa tersebut, sambil meresapi maknanya sedalam-dalamnya...


Amanah Ilmiah

Amanah Ilmiyah

Seorang mengaku alim seyogyanya berakhlak sebagaimana orang alim
Orang yang berilmu itu punya kewajiban amanah ilmiyah
Yang mesti ia pegang dan jalankan dalam menyampaikan informasi tentang agama ini
Jangan karena cenderung pada satu pendapat, lalu menafikan pendapat lainnya

Apalagi sampai muncul kalimat hitam putih
Haram - Wajib
Sunnah - Bid'ah
Syirik - Tauhid
Terutama dalam masalah-masalah yang masih khilafiyah

Jangan karena cenderung mengambil pendapat ulama yang tidak setuju tabarruk
Lantas anda bilang tabarruk itu haram dan syirik
Tidak ada dicontohkan salafus shalih

Jangan karena anda cenderung ambil tarawih 20 rakaat
Lantas anda bilang shalat 8 rakaat itu bukan tarawih
Shalatnya gak sah...!!!

Jangan karena anda cenderung mengambil pendapat witir itu 3 rakaat langsung tanpa salam
Lantas, anda bilang formasi witir 2-1 dengan 2 x salaman itu pendapat yang lemah

Jangan karena anda lebih suka riwayat Imam Bukhari dan Muslim
Lantas anda menafikan riwayat Imam Abu Dawud, Turmudzi, hingga Ad-Darimi
Sehingga semua riwayat yang gak sesuai dengan Bukhari - Muslim, Anda tolak

Ini kan jadi kacau balau agama ini ...
Lha wong orang alimnya tidak amanah ilmiyah begitu
Kecuali memang anda tidak tahu
Beda urusannya

Lamongan, 16 Juni 2017
IG : #@mskholid


Kopyah Gratis dan Syekh dari Jordania

Kopyah Gratis, dan Syekh dari Jordania

Keluar dari Disdukcatpil Lamongan
Hawa panas langsung menyengat
Rencana jumatan di Masjid Agung Lamongan batal
Saya pacu motor ke arah selatan, ke masjid dengan fasilitas AC besar untuk jamaah
Terbayang nikmatnya jumatan dengan suasana adem

Tiba di parkiran, saya bariskan motor sesuai tempatnya
Ternyata, sudah ada beberapa petugas dari masjid ini menunggu di parkiran
Mereka membagikan kopyah putih
Gratis bagi jamaah yang tidak membawa kopyah

Saya yang kebetulan gak bawa kopyah,
Langsung didekati dan disodori sebuah kopyah putih baru yang masih berplastik
Alhamdulillah, rejeki orang jumatan ini
Masuk area masjid, aroma bukhur khas arab langsung menyergap

Ternyata, yang menjadi khatib dan imam siang ini adalah seorang syaikh asal Yordania
Syekh Abu Jalil, namanya
Alhamdulillah... Walau gak banyak paham materi khutbah
Saya gagal tidur, siang ini... hihihi...
Beliaulah selama seminggu ini menjadi imam tarawih dan shalat lail di Masjid Namira

Usai shalat, materi khutbah diterjemahkan oleh Imam Masjid, Ustadz Abdul Haris
Mungkin itulah sebabnya, beliau menyingkat shalat jumatnya tadi
Rakaat pertama; baca Surah Al-Qadar
Rakaat kedua; baca surah Al-Ikhlas.

Jotosanur - Lamongan, 16 Juni 2017
@mskholid

*


Sahabat Nabi "Ketakutan" Karena Nambahi Doa yang Tidak Diajarkan Nabi saw.

Sahabat Nabi "Ketakutan" Karena Nambahi Doa yang Tidak Diajarkan Nabi saw.

Adalah sahabat Rifa'at bin Rofi' ra.
Suatu hari beliau shalat di belakang, makmum pada Rasulullah saw
Di tengah shalat, sahabat Rifa'at bersin
Kontan, beliau membaca doa

Bukannya membaca Alhamdulillah...
Sebagaimana yang diajarkan Kanjeng Rasulullah
Sahabat Rifa'at ini malah nambahin dari doa lain yang diajarkan Rasul
الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيهِ مُبَارَكًا عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى

Dan...
Benar saja!!!
Usai shalat, Kanjeng Rasul bertanya menyelidik,
"Siapa tadi yang bicara waktu shalat?"
Semua jamaah terdiam, tak ada yang menjawab.

Rasulullah kembali mengulang pertanyaan,
"Siapa tadi yang bicara waktu shalat?"
Semua jamaah masih terdiam, tak ada yang menjawab.
Termasuk Sahabat Rifa'at, sang pelaku.

Ketiga kalinya,
Rasulullah saw kembali mengulang pertanyaan,
"Siapa tadi yang bicara waktu shalat?"

Barulah sahabat Rifa'at menjawab,
"Saya, wahai Rasulullah...
Saya membaca: الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيرًا طَيِّبًا مُبَارَكًا فِيهِ مُبَارَكًا عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى"

Rasulullah lalu menyahut,
"Demi Dzat yang jiwaku ada dalam genggaman-Nya, sungguh ada tiga puluh sekian malaikat saling berebut untuk mengantarkan doa itu ke langit."

Legalah sahabat Rifa'at ra.

Hadits di atas riwayat Imam Turmudzi
Bagi yang suka tanya kualitasnya, dan hanya menerima dari Syekh Albani, hadits itu HASAN.

------

Riwayat semisal (mirip) di atas juga terdapat dalam Shahih Bukhari, Sunan Imam Abu Dawud, Imam Nasai, Imam Ahmad, dan Imam Malik.

Lamongan, 16 Juni 2017
@mskholid


Curhat Nabi Musa as dan Kenapa Pergi dari Mesir

Curhat Nabi Musa as dan Kenapa Pergi dari Mesir

Beliau pindah keluar negara Mesir karena nyawanya terancam.
Sebagaimana informasi yang beliau terima dari salah seorang warga:

(وَجَاءَ رَجُلٌ مِنْ أَقْصَى الْمَدِينَةِ يَسْعَىٰ قَالَ يَا مُوسَىٰ إِنَّ الْمَلَأَ يَأْتَمِرُونَ بِكَ لِيَقْتُلُوكَ فَاخْرُجْ إِنِّي لَكَ مِنَ النَّاصِحِينَ)
[Surat Al-Qashash 20]
"Dan datanglah seorang laki-laki dari ujung kota bergegas-gegas seraya berkata: "Hai Musa, sesungguhnya pembesar negeri sedang berunding tentang kamu untuk membunuhmu, sebab itu keluarlah (dari kota ini) sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang memberi nasehat kepadamu".

Lalu,
Ketika masa hijrah beliau selesai,
Beliau kangen dengan negerinya
Hendak kembali ke negeri asal

Di tengah jalan, di Bukit Tursina, Musa mendengar suara Allah
Seraya mendapatkan perintah untuk berdakwah kepada Firaun dan kaumnya.

Namun,
Musa merasa kurang percaya diri
Selain karena lidahnya kurang fasih berbicara
Dosa masa lalunya, masih menghantui;
Membunuh seseorang (walau tanpa sengaja)

Musa kuatir, masyarakat akan mengingat peristiwa itu dan menuntut balas kematian
(قَالَ رَبِّ إِنِّي قَتَلْتُ مِنْهُمْ نَفْسًا فَأَخَافُ أَنْ يَقْتُلُونِ) [Surat Al-Qashash 33]
Musa berkata: "Ya Tuhanku sesungguhnya aku, telah membunuh seorang manusia dari golongan mereka, maka aku takut mereka akan membunuhku."

Musa as mengaku telah melakukan kesalahan pada masa lalunya
Walau begitu, beliau tetap berani kembali ke negerinya
Karena ada jaminan dari Allah swt.
Berdakwah mengajak Firaun dan kaumnya kembali pada Allah.

(قَالَ سَنَشُدُّ عَضُدَكَ بِأَخِيكَ وَنَجْعَلُ لَكُمَا سُلْطَانًا فَلَا يَصِلُونَ إِلَيْكُمَا ۚ بِآيَاتِنَا أَنْتُمَا وَمَنِ اتَّبَعَكُمَا الْغَالِبُونَ)
[Surat Al-Qashash 35]

Allah berfirman: "Kami akan membantumu dengan saudaramu, dan Kami berikan kepadamu berdua kekuasaan yang besar, maka mereka tidak dapat mencapaimu; (berangkatlah kamu berdua) dengan membawa mukjizat Kami, kamu berdua dan orang yang mengikuti kamulah yang akan menang."

Wallahu A'lam

Masjid Beton, 16 Juni 2017
@mskholid


Friday, June 9, 2017

Bekas Usapan Tangan Rasulullah saw. Bisa Sembuhkan Tumor

Bekas Usapan Tangan Rasulullah saw.
Bisa Sembuhkan Tumor

Hadits berikut ini, yang dimuat oleh Imam Ahlis Sunnah, Ahmad bin Hanbal, dalam Kitab Musnad.
Saya ambil bagian akhirnya saja.
Tidak mengurangi esensi dari isi hadits.

👇👇👇👇

....
قالَ حَنْظَلَةُ : فَدَنَا بِي إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : إِنَّ لِي بَنِينَ ذَوِي لِحًى وَدُونَ ذَلِكَ وَإِنَّ ذَا أَصْغَرُهُمْ، فَادْعُ اللَّهَ لَهُ. فَمَسَحَ رَأْسَهُ وَقَالَ : " بَارَكَ اللَّهُ فِيكَ "، أَوْ : " بُورِكَ فِيهِ ". قَالَ ذَيَّالٌ : فَلَقَدْ رَأَيْتُ حَنْظَلَةَ يُؤْتَى بِالْإِنْسَانِ الْوَارِمِ وَجْهُهُ أَوِ الْبَهِيمَةِ الْوَارِمَةِ الضَّرْعِ، فَيَتْفُلُ عَلَى يَدَيْهِ وَيَقُولُ : بِاسْمِ اللَّهِ. وَيَضَعُ يَدَهُ عَلَى رَأْسِهِ وَيَقُولُ عَلَى مَوْضِعِ كَفِّ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَمْسَحُهُ عَلَيْهِ. وَقَالَ ذَيَّالٌ : فَيَذْهَبُ الْوَرَمُ.

....
Suatu hari,
Handzalah  diajak bapaknya menghadap Baginda Rasulullah saw. Lalu, bapaknya mendekatkan Handzalah pada Nabi.
Rasulullah saw lalu mengusap kepala Handzalah,
"بارك الله فيك"
Atau
"بورك فيك"

"Semoga Allah memberkahi kamu."

Dzayyal bercerita:
Suatu hari datang seseorang menghadap Handzalah.
Orang tersebut mengantarkan temannya yang sakit tumor di wajahnya.

Dalam riwayat lain:
Mengantarkan seekor hewan yang terkena penyakit benjolan

Handzalah meludah pada telapak tangannya
Lalu berucap: Bismillah...

Kemudian meletakkan tangannya pada bagian kepala yang pernah diusap oleh Baginda Rasulullah saw.
Lantas, diusapkan tangannya pada bagian tubuh orang yang sakit.

Maka, sirnalah tumor itu.

~
Demikian sekilas info


Barokah dari Rambut dan Wadah milik Nabi

Barokah dari Rambut dan Mangkok Tinggalan Baginda Nabi saw

Dalam Hilyatul Auliya' :

Ini ceritanya Abdullah, anaknya Imam Ahmad bin Hanbal
(Ulama Ahlussunnah, Salafus Sholih)

Saya melihat Bapak mengambil sehelai rambut Baginda Rasulullah saw.
Lalu, diletakkan di bibir beliau, dan dikecupnya
Aku juga (sepertinya pernah) melihat Bapak meletakkan rambut Nabi di mata beliau
Bahkan, pernah juga mencelupkan rambut itu ke dalam air

Air celupan rambut itu beliau minum
(Sebagai) sarana supaya memperoleh kesembuhan (dari sakit)

Bapak juga pernah menggunakan mangkuk tinggalan Nabi saw
Diisinya dengan air, lalu diminum...

Aku juga berulang kali melihat Bapak minum air Zamzam sebagai (sarana) pengobatan.
Air Zamzam itu diusap-usapkan pada kedua tangan dan wajah beliau.

~ Demikian sekilas info


~ 2,8 MILIAR RUPIAH ~

~ 2,8 MILIAR RUPIAH ~

Itu jumlah uang yang dikeluarkan Imam Bukhari demi menebus Wadah (Bekas) tinggalan Nabi saw
Begitulah riwayat yang ditulis Imam Qurtubi dalam "Mukhtashar al-Bukhari"

Nilai 2,8 miliar itu saya kurs kan dengan harga pembelian Imam Bukhari dari pewaris Nadhr bin Anas (khadamnya Nabi). Yakni sebesar 800.000.
Hanya saja, 800 ribu di riwayat ini tidak disebutkan dirham atau dinar

Saya anggap (sementara, sambil nunggu nemu riwayat lain) itu dirham
Dan ketika saya kurs kan dengan 1 dirham UEA : 3,621, nilainya mencapai 2,8 M
Lantas, berapa jumlahnya andai itu 800 ribu dinar???

Apa berani kau bilang Imam Bukhari gak waras?
Demi sebuah wadah saja, pakai nebus duit 2,8 M
Apa gak mending beli cangkir keramik dari China yang bagus-bagus itu
Bisa dapat jutaan pcs

Bisa dibagi-bagi pula sebagai souvenir oleh-oleh haji
Atau belikan saja gelas putih di Kebraon Surabaya
Terus disablon tulisan nama sponsor
Plus dikasih ucapan "Selamat Idul Fithri"

Hihihi...


Imam Bukhari Nulis Kitab di Dekat Makam Nabi

Imam Bukhari Ada-ada Saja

Ngapain pula nulis kitab pakai di dekat Kuburan Kanjeng Rasulullah saw segala?
Apa gak enak di kamar sendiri aja
Nyaman, ber-AC (hihihi)
Kopi dan singkong goreng juga siap sedia

Lha, ini malah jauh-jauh dari Bukhara ke Madinah
Usai haji kok gak segera pulang
Apa gak ditunggu tamu-tamunya di kampung
Hihihi... Dasar Imam Bukhari emang ayak-ayak wae

Tapi,
Ternyata, bisa kita lihat sendiri hasil karya beliau setelah sekira 1200 tahun kemudian
Ya, itulah karya yang ditulis dari pinggir kuburan
Kikikkikikkk...


Jubahnya Nabi saw Dicelupkan Air, Sebagai Tabarrukan untuk Kesembuhan Sakit

Jubahnya Nabi saw Dicelupkan Air,
Sebagai Tabarrukan untuk Kesembuhan Sakit

قالَتْ : هَذِهِ جُبَّةُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. فَأَخْرَجَتْ إِلَيَّ جُبَّةَ طَيَالِسَةٍ كِسْرَوَانِيَّةٍ، لَهَا لِبْنَةُ دِيبَاجٍ، وَفَرْجَيْهَا مَكْفُوفَيْنِ بِالدِّيبَاجِ، فَقَالَتْ : هَذِهِ كَانَتْ عِنْدَ عَائِشَةَ حَتَّى قُبِضَتْ، فَلَمَّا قُبِضَتْ قَبَضْتُهَا، وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَلْبَسُهَا، فَنَحْنُ نَغْسِلُهَا لِلْمَرْضَى يُسْتَشْفَى بِهَا.

Hadits dalam Shahih Muslim di atas, redaksinya panjang
Saya ambil bagian bawahnya ketika Sayyidah Asma' binti Abu Bakr berkata,

"Jubah ini dulu dibawa Aisyah (saudara perempuannya), sampai dia wafat.
Setelah dia wafat, jubah itu saya bawa.
Inilah jubah yang dipakai Rasulullah saw.
Kami membasuh jubah itu sebagai (tabarrukan) agar si sakit sembuh."

Hadits Riwayat Imam Muslim


Antara Ada dan Tiada

Antara "ADA" dan "TIDAK ADA"

Hari itu liburan sekolah
Pak Salam mengajak dua orang anaknya liburan di kebun binatang
Keduanya sudah besar, mau lulus sekolah dasar
Di dalam lokasi kebun binatang, mereka berdua disuruh keliling sendiri

Pak Salam dan Bu Salam tidak ikut muterin Bonbin
Mereka berdua sudah hafal bonbin
Karena tiap liburannya hampir selalu ke bonbin

Siang-siang, kedua anaknya datang
Mereka ngumpul bareng orangtuanya
Duduk lesehan, menikmati bekal dari rumah

Sambil makan, Pak Salam bertanya pada anaknya,
"Apa kalian lihat gajah?"

"Iya, ayah... Saya lihat gajah!" jawab anak pertama mantab.
Tapi, si anak kedua malah menjawab,
"Gak ada gajah, Yah... Di Bonbin ini gak ada gajahnya."
(Tapi, anaknya ini gak pakai sumpah-sumpah atas nama Allah, lhooo...)

"Lho, apa kalian gak keliling bareng? Kok bisa beda jawaban?"
"Kami berpisah, Ayah. Aku nyewa sepeda onthel. Kalau adek pilih jalan kaki. Sehat katanya," ujar si tua memberi penjelasan.

"Owh... Begitu...!" Sang ayah manggut-manggut.
"Apa kalian lihat Burung Merak?"
"Iya, Ayah... Baguuus sekali," jawab anak pertama.
"Wah, gak ada itu burung merak. Bonbin ini gak lengkap kayak MAZOOLA, Yah...!" sanggah anak kedua.
(Tapi, anaknya ini gak pakai sumpah-sumpah atas nama Allah, lhooo...)

Ayahnya kembali manggut-manggut.
Ini dua orang, sama-sama masuk bonbin, sama-sama ngaku sudah keliling bonbin, tapi kok jawabannya bisa beda ya?
Kok satunya jawab ada,
Sementara satunya jawab tidak ada?

-----------------------

Begitulah kira-kira,
Ada orang yang bilang "ADA DALILNYA"
Ada pula yang bilang "TAK ADA DALILNYA"
Jadi, kaleeeeem ajaaa brother ...

Hihihi...

Meripat kethop2 dewean 👳👳👳👳👨
Gak bisa tidur habis potong kain 😀


Mau Bikin Musholla, Minta Dishalati Rasulullah saw Lebih Dulu

Mau Bikin Musholla,
Minta Dishalati Rasulullah saw Lebih Dulu

Itban bin Malik, salah seorang sahabat senior
Alumni Mak Tabah, eh bukan, Alumni Perang Badar
Bila hujan turun, danau yang memisahkan kampungnya dengan masjid Nabawi meluap airnya. Sehingga sulit dilewati.

Nah, sebagai imam shalat di kampungnya
Itban berniat membangun musholla di kampung
Sebagai alternatif kalau hujan turun
Di samping itu, beliau sendiri juga matanya buta

Menghadaplah Itban pada Baginda Nabi
Sowan mau bikin musholla
Tapi gak sambil bawa proposal pembangunan kayak Musholla Nurus Siroj
Hihihihi ... Colek Pak Achmad Zamrony

"Kanjeng Nabi, kulo badhe ndamel musholla ten griyo kulo. Menawi Panjenengan kerso shalat riyen di TKP?" pinta Itban.
"Oke. Insya Allah akan kulakukan." ujar Baginda Nabi saw.

Siangnya, Rasulullah berangkat ditemani Abu Bakar
Tiba di lokasi, Itban menyambut dengan semringah

"Wahai Itban, dimana letak (musholla) yang kau pinta aku shalat?"
"Sudut rumah saya sebelah sini, Kanjeng Nabi."
Rasulullah saw lalu shalat dua rakaat

Naaaaah....
Di tempat itulah didirikan musholla bagi warga kampungnya Itban bin Malik.

عنَّ عِتْبَانَ بْنَ مَالِكٍ - وَهُوَ مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِمَّنْ شَهِدَ بَدْرًا مِنَ الْأَنْصَارِ - أَنَّهُ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ، قَدْ أَنْكَرْتُ بَصَرِي، وَأَنَا أُصَلِّي لِقَوْمِي، فَإِذَا كَانَتِ الْأَمْطَارُ سَالَ الْوَادِي الَّذِي بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ، لَمْ أَسْتَطِعْ أَنْ آتِيَ مَسْجِدَهُمْ فَأُصَلِّيَ بِهِمْ، وَوَدِدْتُ - يَا رَسُولَ اللَّهِ - أَنَّكَ تَأْتِينِي فَتُصَلِّيَ فِي بَيْتِي فَأَتَّخِذَهُ مُصَلًّى. قَالَ : فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " سَأَفْعَلُ إِنْ شَاءَ اللَّهُ ". قَالَ عِتْبَانُ : فَغَدَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ حِينَ ارْتَفَعَ النَّهَارُ، فَاسْتَأْذَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَذِنْتُ لَهُ، فَلَمْ يَجْلِسْ حَتَّى دَخَلَ الْبَيْتَ، ثُمَّ قَالَ : " أَيْنَ تُحِبُّ أَنْ أُصَلِّيَ مِنْ بَيْتِكَ ؟ " قَالَ : فَأَشَرْتُ لَهُ إِلَى نَاحِيَةٍ مِنَ الْبَيْتِ، فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَبَّرَ، فَقُمْنَا فَصَفَّنَا، فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ، ثُمَّ سَلَّمَ.

👆👆👆👆👆👆👆
صحيح البخاري | كِتَابٌ : الصَّلَاةُ  | بَابُ الْمَسَاجِدِ فِي الْبُيُوتِ.


There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com