Thursday, December 8, 2011

Jerman Tawarkan 400 Beasiswa Baru untuk Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Republik Federal Jerman Christian Wulff mengumumkan penambahan 400 beasiswa baru bagi warga Indonesia untuk menempuh studi di negaranya. Presiden Wulff mengatakan, Jerman terus berupaya meningkatkan jumlah beasiswa yang dapat ditawarkan kepada warga Indonesia.

"Kami ingin mempertemukan Parlemen Jerman supaya makin banyak utang (Indonesia) yang bisa dikonversi menjadi beasiswa," ujar Presiden Wulff dalam pernyataan pers bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (1/12/2011).

Kami ingin mempertemukan Parlemen Jerman supaya makin banyak utang Indonesia yang bisa dikonversi menjadi beasiswa.
-- Presiden Republik Federal Jerman Christian Wulff
Pernyataan pers ini disampaikan setelah kedua pemimpin negara melakukan pertemuan bilateral selama 60 menit. Terkait hal ini, Presiden Yudhoyono mengucapkan terima kasih atas peluang yang diberikan Jerman.

Kebijakan konversi utang Indonesia ke bidang pendidikan dan juga pengembangan teknologi ramah lingkungan, perbaikan ekosistem, kehutanan, pelayanan kesehatan telah berlangsung sejak tahun 2007. "Saya menyampaikan terima kasih kepada Presiden Jerman," kata Presiden Yudhoyono.

Pada pertemuan tersebut, Presiden Yudhoyono mengusulkan kerja sama pendidikan antara Pemerintah Indonesia-Jerman ditingkatkan. Hal ini kemudian disambut positif oleh Presiden Wulff. Menurut Presiden Yudhoyono, Indonesia membutuhkan ribuan lulusan teknik untuk membangun konektivitas dan infrastruktur negara selama 10 hingga 30 tahun mendatang.

Presiden Yudhoyono juga menekankan pentingnya kerja sama di bidang riset, teknologi, dan inovasi di bidang teknologi, utamanya yang bersih dan ramah lingkungan.

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com