Sunday, July 1, 2018

Adil Sejak dalam Pikiran, Bahkan Doa

• Adil Sejak dalam Pikiran--bahkan Doa •

Dalam sebuah perjalanan di bus kota (Kopaja, Metromini, atau selainnya) kaki Anda terinjak penumpang lain. Seorang perempuan. Anda langsung hendak bereaksi keras, karena kaki yang sakit.

Namun, saat hendak marah-marah, Anda melihat perempuan penginjak itu amat cantik. Wajah putih bersih, memesona.
Dia tersenyum kecil sambil sedikit menundukkan kepala.
Mengisyaratkan permohonanan maaf.

Apa reaksi Anda berikutnya?
Tetap marah-marah, sambil teriak, "Taruh dimana mata, lo? Mata picek tho?"
Atau mendadak hilang amarah?
Lalu membalas senyumnya dengan senyum tak kalah manis.

Dalam peristiwa terinjak lainnya, Anda mau marah-marah
Lalu melihat si perempuan penginjak berwajah jelek, tak terawat
Baju kumal, dari tubuhnya tercium aroma kecut pula

Apa reaksi Anda? Tetap marah-marah
Atau malah pasang wajah manis, mengumbar senyum padanya.
Memaafkan...

Tuesday, June 26, 2018

Fokus pada Tujuan

• Fokus pada Tujuan •

Musuh terbesar Rasulullah saw sejak awal dakwah ialah Abu Jahal. Ia selalu melakukan upaya apapun untuk membunuh Baginda Rasulullah saw dan menghalangi dakwah tauhid 😊.  Namanya Kondang disebut-sebut oleh kalangan muslim Muhajirin dan Ansor.
Abu jahal dikenal sulit dibunuh, karena memang selain jagoan, dia juga dikelilingi pengawal-pengawal saat di medan perang.

Namun ternyata, nama besarnya hilang begitu saja hanya saat peperangan pertama melawan kaum muslimin. Yakni saat Perang Badar.
Nah, siapa pembunuh Abu Jahal?
Dialah dua anak kecil yang ikut berperang waktu itu.

Ada yang menyebutnya Muawwidz dan Muadz. Dua anak kecil dari Ansor.
Menjelang peperangan, Abdurrahman bin Auf melihat kedua anak kecil itu di sampingnya
Dia menggerutu, 'Ah... Kenapa yang ada di sampingku hanyalah anak kecil. Andaikan orang besar, pasti bisa diharapkan bantuannya.'

Tiba-tiba keduanya dengan wajah bersemangat, bertanya ke Abdurrahman.
"Paman, tahukah engkau yang mana Abu Jahal?"
"Emang kenapa?"
"Kami dengar ia sangat membenci Rasulullah, sering menghina Rasulullah. Kami akan bunuh dia!"
"Kalau begitu, tetaplah di sampingku. Nanti kutunjukkan yang mana Abu Jahal."
"Siap bosss...!!!"

Di tengah peperangan, kedua anak kecil itu hanya fokus menunggu instruksi dan petunjuk yang mana Abu Jahal. Tidak ada nafsu berperang atau gelut dengan pasukan kafir quraisy lainnya.

Saat terlihat Abu Jahal berkeliling di tengah pasukannya--mengendarai kuda, seketika itulah Abdurrahman menunjukkannya pada kedua anak kecil itu.
"Itu dia lelaki yang kalian cari."

Serentak keduanya bergerak. Menyerang Abu Jahal.
Agak sulit memang, karena selain ia naik kuda, dia juga dijaga pengawal-pengawalnya.
Namun, kedua anak kecil itu tak mau menyerah. Pokoknya, Abu Jahal harus mati di tangan mereka. Keduanya tidak menghiraukan pengawal-pengawal itu. Yang diserang hanyalah Abu Jahal.

Singkat cerita, Abu Jahal mati lewat tangan mereka.
Para pengawal Abu Jahal pun mundur, melarikan diri.
Keduanya berhasil meraih misi besar itu
Fokus adalah kuncinya

•••

Wahsyi, pembunuh Sayyid Hamzah, ketika sudah tobat dan masuk Islam, sering ditanya oleh Abu Bakar dan Umar. Apa rahasiamu; kok bisa membunuh Sayyid Hamzah?
Wahsyi menjawab: FOKUS
"Aku ikut perang ini, hanya untuk membunuh Hamzah. Karena aku dijanjikan akan dimerdekakan dari budak jika berhasil."

(Sakjane, biyen aku yo weruh awakmu karo sliweran nek mbarepku, tp aku emoh mateni. Wong seng tak doleki cuma Hamzah. Begitu mungkin kira-kira yang ada di pikiran Wahsyi).

Wahsyi pun benar-benar berhasil membunuh Sayyidina Hamzah dengan panahnya. Saat itu, Hamzah sedang beradu pedang dengan orang lain.

Babat, 26 Juni 2018
@mskholid
- Dirangkum dari tulisan kisah islami di republika dan ngaji Gus Baha'.

Monday, June 25, 2018

Strategi Memasarkan Produk


Beberapa hari lalu saya belanja ke toko kecil. Belanja kebutuhan harian rumah. Berbagi tugas dengan istri yang sibuk di dapur.
Sabun, sampo, odol, dkk lainnya.
Saya berdiri di depan rak sabun cuci baju.

Ya, sabun semacam inilah pilihan saya sejak zaman kuliah
Pertimbangannya, selain harga terjangkau--juga ada hadiah piringnya
Lumayan buat anak kos-kosan

Ada hal yang menggelitik saya saat melirik label harga sabun kemasan itu.
Harganya masih hampir sama dengan saat masih kuliah dulu
Kok bisa? Dahi saya mengernyit
Padahal sudah 10 tahun lebih (yang lalu). Selisih harga cuma sekitar 500 - 2.000 hingga dengan harga saat ini.

Saya perhatikan lagi bungkus kemasan sabun itu
Saya coba cermati label isinya.
Oooohhh... Barulah saya "ngeh"...
Ternyata, memang isi sabunnya yang dikurangi

Kalau dulu, isi kemasan 1 bungkus itu 1 kg (1000 gram)
Sekarang, pabrik mengemas sabun cuci untuk pasar dengan netto 800 gram
Ada pula yang dikemas dengan netto 850 dan 900 gram
Sementara besar bungkusnya tetap (atau hampir) sama

Ini yang kadang tidak disadari konsumen
Dianggapnya isinya tetap sama seperti bertahun-tahun lalu
Sehingga merasa nyaman-nyaman saja saat membeli
Minimal tidak merasa kemahalan

Rupanya, inilah strategi penasaran dari pihak perusahaan
Mereka tidak berani menaikkan harga secara frontal
Tapi, dengan cara mengurangi isi/nilai barangnya
Namun, kemasannya dibuat tetap

Kasus yang sama saya perhatikan dengan perusahaan produsen air mineral kemasan gelas
Saya terkejut, saat menemukan ada produk merk baru yang amat laris saat acara-acara pernikahan atau gawean tetangga
Merk tersebut amat diminati karena menjual dengan harga selisih 2.000 - 3.000 / kardus
Tentu saja, sangat lumayan hematnya bagi konsumen yang membeli puluhan atau bahkan ratusan kardus

Selidik,
Ternyata produsen mengakali kemasan gelas air mineral tersebut
Kalau biasanya standar air kemasan itu 240 ml, dia berinovasi dengan mengemas isi per gelas 220 ml.
Kalau kita gak perhatian, seakan-akan kemasan gelasnya sama besar dan sama isinya
Nah, itulah strategi pemasaran

Begitu pula dengan kampanye calon pemimpin daerah--pilkada
Seorang calon bisa mengemas dirinya seakan-akan punya kapasitas 1 kg, tapi sejatinya cuma 800 gram
Mengemas seakan-akan netto 240 ml, tp cuma 220 ml
Kalau calon pemilih tidak memerhatikan secara detil, bisa terkecoh

Nah, dalam konteks calon pemimpin saat ajang pilkada, ada beberapa cara pengemasan sebagai bagian dari strategi penasaran ini.
Antara lain:
Bla...bla..bla...
(Ini yang mungkin akan saya tulis di lain waktu, biar gak menimbulkan persepsi dan dugaan2. Soalnya isinya bisa amat menohok jika bacanya sambil emosi. Tapi, kalau gak sambil emosi (baca: pilkada dengan riang gembira) ya insya Allah oke-oke aja. Bahkan bisa jadi bahan mengaca diri).

wallahu a'lam

Babat, 25 Juni 2018
@mskholid

Insert: Kondangan saat pernikahan sepupu, Ahad (24/06)

Istri, Ujian Seorang Alim

• Istri, Ujian Seorang Alim •

Ada satu hal yang kerap diungkapkan KH Hasyim Muzadi  (alm) saat ceramah.
Seorang kiai, sealim pun, berjuta umat pun, atau sebesar apapun pesantrennya, akan mendadak bodoh saat menghadapi istrinya.

Begitu pula seorang doktor profesor.
Seberapa banyak pun jurnal yang dihasilkan
Undangan seminar antre dari dalam dan luar negeri
Bisa mendadak hilang wajah doktornya saat berhadapan dengan sang istri

"Jadi, istri itu bisa lebih hebat daripada Kiai atau profesor," canda Kiai Hasyim.

Imam Sibawaih, seorang pakar tata bahasa Arab asal Persia.
Murid Imam Kholil bin Ahmad--yang juga pakarnya tata bahasa Arab

Tuesday, June 19, 2018

Sebagian Doa adalah "Kriminal"

• Sebagian Doa adalah "Kriminal" •

Ini istilah baru yg saya temukan dari ngaji bareng Gus Bahauddin Nursalim.

Saat berdoa, kita kerapkali memohon kepada Allah agar semua hajat kita dikabulkan
وتقضي لنا جميع الحاجات

Sementara, kalau nurutin hajatnya manusia itu bisa dipastikan gak ada ujungnya
Sementara, kalau nuruti hajatnya si A bisa terbentuk "kriminal" bagi orang lain
Sebab, hajat si A bisa melanggar hajat si B
Sebab itu, gak usah pakai ngatur Allah segala lewat doa-doamu
Allah, lebih mengerti permohonan mana yang pantas untukmu

Misalnya,
Sampean kang-kang pondok ini, rupanya biasa-biasa saja
Pinter juga gak amat-amat
Sugih duit malah enggak

Lha, kok doanya minta dijodohkan dengan perempuan cantik, Pinter, anak orang kaya tetangga RT sebelah
Padahal, perempuan itu punya doa yang berbeda
Kalau Anda "memaksa" Allah mengabulkan doa ini, berarti anda telah mencoba berlaku "kriminal" terhadap si perempuan

Atau minta tokonya paling laris sak kecamatan
Itu sama saja, anda mengajak kriminal terhadap tetangga anda yang juga buka toko
Bukankah kalau toko anda paling laris, sama saja mengurangi rejeki dan pelanggan toko sebelah?

Atau seorang kiai, berdoa jadi kiai paling laris undangannya
Sehari sampai ceramah 10 tempat
Kan sama saja mencoba berlaku kriminal pada kiai lainnya
Yang andaikan anda tak selaris itu, kiai lain akan dapat "jatah" undangan pula

Berdoa minta jadi bupati
Sama saja mencoba berbuat kriminal dengan orang lain yg juga berminat jadi bupati
Begitu pula dengan berdoa jadi kades, gubernur, atau presiden

Berlakulah adil terhadap diri anda dan orang lain
Berlakulah adil sejak dalam doa kepada Allah SWT.

Babat, 19 Juni 2018
@mskholid

- disarikan dari ngajinya Gus Bahauddin Nursalim

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com