Monday, September 17, 2012

Film Innocence of Muslims (seperti dalam Wikipedia)

Innocence of Muslims, sebelumnya berjudul Innocence of Bin Laden (judul produksi: Desert Warrior, judul di YouTube: The Real Life of Muhammad and Muhammad Movie Trailer) adalah sebuah film amatir anti-Islam produksi Amerika Serikat tahun 2012 yang disutradarai dan diproduseri oleh Nakoula Basseley Nakoula.[1] Sebulan setelah pemutaran perdananya (sekaligus satu-satunya) di Hollywood Theater, dua trailer film dirilis di YouTube pada bulan Juli 2012. Trailer film ini di alih-suarakan ke dalam bahasa Arab, dan kemudian disebarkan oleh seorang blogger Koptikketurunan Mesir-Amerika bernama Morris Sadek.[2]
Pada tanggal 8 September 2012, cuplikan sepanjang dua menit dari film ini ditayangkan di Al-Nas TV, sebuah stasiun televisi Islami di Mesir.[3]Protes keras, diduga atas penayangan film ini, pecah pada tanggal 11 September 2012, bertepatan dengan peringatan 11 tahun serangan 11 September 2001. Protes ini kemudian menyebar ke Libya, Yaman dan negara-negara Arab lainnya selama hari-hari berikutnya, termasuk serangan terhadap Kedutaan Besar Amerika Serikat di Benghazi, Libya, yang menewaskan 14 orang, termasuk Duta Besar Amerika Serikat, Christopher Stevens, dan tiga warga AS lainnya.[3] Film ini juga telah memicu berbagai aksi protes di seluruh dunia.


Produksi
Berdasarkan pengakuan dari para pemeran film Innocence of Muslims, diketahui bahwa pada awalnya konsep film itu adalah genre drama dengan judul Desert Warriors. Film ini sendiri seharusnya bercerita tentang peristiwa kuno yang terjadi 2 ribu tahun yang lalu.[4] Para pemeran film tersebut juga merasa terkejut setelah penulisan skenario yang berubah secara drastis. Saat proses syuting, Muhammad disebut dengan nama "Master George". Namun, setelah film ini diproduksi, pengisi suara mulai memainkan peranannya. Menurut pemberitaan CNN, pembuat filmInnocence of Muslims sendiri adalah seorang yang bernama Nakoula Basseley Nakoula yang menggunakan nama samaran Sam Bacile. Nakoula tercatat sebagai warga keturunan Israel yang menetap di Southern California, Amerika Serikat, dan dari biografi hidupnya diketahui bahwa ia pernah dihukum atas kasus penyelewengan perbankan pada tahun 2009 dan pernah dikenal sebagai tahanan luar selama 5 tahun.[5]
[sunting]Konten film
Sky News menyatakan bahwa film ini adalah sebuah film "anti-Islam" dan "dirancang untuk membuat marah umat Muslim".[6] Menurut kantor berita Reuters, trailer film ini menggambarkan Nabi Muhammad sebagai orang yang "bodoh, hidung belang, dan penipu agama".[7] NBC News juga menulis bahwa dalam film ini, Muhammad digambarkan sebagai seorang "casanova, homoseksual, dan pelaku pelecehan anak".[8]
Film ini dibuka dengan Muslim Mesir yang sedang membakar rumah-rumah umat Kristen Mesir, sementara pasukan keamanan Mesir hanya berdiri menyaksikan.[9] Adegan berikutnya kembali ke zaman Nabi Muhammad. Istrinya, Khadijah, ditunjuk untuk membuat Al-Quran berdasarkan ayat-ayat Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.[10] Pengikut Nabi Muhammad digambarkan sebagai "pembunuh biadab yang haus kekayaan dan bertekad membunuh semua perempuan dan anak-anak".[11] Dalam salah satu kutipan di trailer, Nabi Muhammad disebut sebagai seekor keledai.[12]Majalah Time menulis bahwa film ini juga menggambarkan bahwa Nabi Muhammad memiliki sisi "homoerotis".[13]

Protes


http://bits.wikimedia.org/static-1.20wmf11/skins/common/images/magnify-clip.png
Para pengunjuk rasa yang mengecam film ini di Bahrain
Penayangan trailer film ini menimbulkan protes yang menyebabkan kematian dan ratusan cedera di beberapa kota di dunia.[14]

[sunting]Mesir

Aksi demo mengutuk peneyangan film ini berlangsung di luar Kedubes AS di Kairo, Mesir. Protes ini dilaporkan telah menelan satu korban jiwa. Menurut sumber-sumber keamanan, 53 polisi juga mengalami luka-luka dalam bentrok tersebut. Bahkan 7 polisi di antaranya menderita luka-luka tembakan.(CNN) (BBC) (The Atlantic) (Ahram)

[sunting]Libya

Protes yang terjadi di Kantor Konsulat AS di Benghazi, Libya, menewaskan empat warga AS, termasuk Duta Besar Christopher Stevens.[15]

[sunting]Sudan

Sementara di Sudan dilaporkan juga telah menelan korban tewas dalam protes film Innocence of Muslims. Menurut sebuah laporan Radio berbahasa Sudan, sebanyak tiga orang tewas saat terjadi gelombang unjuk rasa memprotes film ini di luar gedung Kedutaan Besar Amerika Serikat di Sudan pada tanggal 14 September 2012.(BBC) (BBC)

[sunting]Yaman

Sehari sebelumnya, di Yaman juga dilaporkan telah terjadi bentrokan setelah demonstran menyerbu Kedutaan Besar AS. Peristiwa ini menewaskan empat pengunjuk rasa dan 48 orang cedera. Korban termasuk 10 anggota pasukan keamanan yang ditugasi untuk menjaga kedutaan tersebut.(BBC) (AFP via Google News)

[sunting]Tunisia

Protes film Innocence of Muslims di Tunisia juga dilaporkan telah merengut korban. Menurut laporan Kementerian Kesehatan Tunisia seperti dilansir kantor berita AFP pada tanggal 15 September 2012, sebanyak 28 orang para demonstran luka-luka dan 3 lainnya tewas.(BBC) (BBC)

[sunting]Tanggapan Amerika Serikat

http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/f2/Edit-clear.svg/40px-Edit-clear.svg.png
Gaya penulisan artikel atau bagian ini tidak atau kurang cocok untuk Wikipedia.
Silakan lihat halaman pembicaraan. Lihat juga panduan menulis artikel yang lebih baik.
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton menyebut film Innocence of Muslims yang dibuat oleh orang Israel di AS, Sam Bacile, sebagai video yang menjijikkan dan tercela. Clinton menegaskan, pemerintah AS tidak ada hubungannya dengan film yang dimaksud. "Film itu adalah upaya sinisme untuk menyerang orang lain atas keyakinan relijiusnya. Bagi kami, khususnya bagi saya secara personal, video ini benar-benar menjijikkan dan sangat tercela. Nampaknya memang sengaja memiliki tujuan menghina, untuk merendahkan sebuah agama yang besar dan memprovokasi kemarahan," kata Clinton, pada tanggal 13 September 2012. Meski demikian, Clinton menyatakan semestinya film tersebut tidak dapat dijadikan pembenaran untuk merusak fasilitas dan menyerang diplomat AS. Sejauh ini, Clinton masih bungkam atas tuntutan para pengunjuk rasa untuk menghukum para pembuat film itu.[16]

[sunting]Referensi

3.     ^ a b "American Killed in Libya Attack ", (YNetNews).
4.     ^ "Pentagon to review video of Libya attack – This Just In – CNN.com Blogs". News.blogs.cnn.com. 12 September 2012. Diakses pada 14 September 2012.
5.     ^ Bradley, Matt; Nissenbaum, Dion (September 12, 2012). "U.S. Missions Stormed in Libya, Egypt". The Wall Street Journal. Diakses pada 14 September 2012.
6.     ^ Sam Kiley. "US Anti-Muslim Film 'Designed To Enrage' ", 12 September 2012. Diakses pada 12 September 2012.
7.     ^ Reuters, Maker of anti-Islam film goes into hiding, December 9, 2012, (retrieved 09-14-2012)
8.     ^ NBC Man behind the anti-Islam film (Retrieved September 14, 2012)
9.     ^ Anger Over a Film Fuels Anti-American Attacks in Libya and Egypt New York Times. September 11, 2012. Retrieved September 14, 2012.
10.   ^ "West urges end to file protests ", (BBC), 14 September 2012.
12.   ^ Robert Mackey and Liam Stack (September 11, 2012). "Obscure Film Mocking Muslim Prophet Sparks Anti-U.S. Protests in Egypt and Libya". The New York Times.
13.   ^ James Poniewozik (September 12, 2012). "The Anti-Muhammad Video: Ridiculous, and Now Deadly Serious". Time Entertainment.
14.   ^ [1]
15.   ^ Anger Over a Film Fuels Anti-American Attacks in Libya and Egypt New York Times. September 11, 2012. Retrieved September 14, 2012.
16.   ^ Hillary Clinton Kutuk Film Innocence of Muslims Tempo. Diakses 15 September 2012

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com