Sunday, April 19, 2015

Kembali pada Al Quran dan Hadis

"Kembalilah pada Al-Quran dan Hadis"

Yang mau kembali pada Al-Quran, bacalah setiap hari. Minimal sehari 1 juz, 1 bulan khatam sekali.
Tak hanya asal baca, leburkan jiwa Anda kala memahami ayat2nya.
Cobalah sekuat tenaga agar menangis kala baca ayat-ayat tertentu.

Bacanya juga tidak sembarang waktu. Bangunlah di tengah malam, jam 1 - 2 malam, shalat tahajud minta petunjuk yg benar dan lurus.
Lalu, lanjutkan dengan membaca firman-firman Allah swt.

Tinggalkan tafsirnya Syekh Ibnu Taimiyah, tafsirnya Ibnu Qoyyim, tafsir Ibnu Wahhab, apalagi Syekh Utsaimin atau As-Sa'di.

Kembali pada tafsirnya para sahabat, para tabiin, tabiut tabiin, dan imam mazhab empat.

Asalkan hatimu bersih, Allah akan menunjukkan pemahaman yang lurus, sesuai yang dimaui Allah...

Kalau NU, ya jadi NU yg lurus (bukan akun garis lurus)
Salafy, juga yg lurus....

Yang mau kembali pada Hadis, ya coba lah setiap hari baca kitab2 hadis. Utamanya Muwattha' Imam Malik, Musnad Ahmad, atau Musnad As-Syafi'i.

Minimal tiap pagi baca 10 an hadis lah... Mulai Khatamkan dulu Muwattha' Imam Malik.
Pikirkan dan dalami dengan baik kandungan riwayat dalam kitab tersebut. Bila mungkin, teliti asbabul wurud nya.

Setelah ketiga kitab di atas khatam, barulah baca Shahih Imam Al Bukhari, Imam Muslim, dan kitab2 assunan rujukan.

Saya kok kuatir, yang selama ini gembor-gembor gerakan kembali ke sunnah, kitab Muwattha' saja tak khatam. Sementara para imam Sunnah (salafus shalih) macam Imam Ahmad dan Imam Syafii sudah hafal di luar kepala.

Yang lebih kuatir lagi, justru kitab2 para imam di atas tak pernah dibaca. Yang dibaca malah kitab2nya Syekh Albani lebih dulu.

Ini kan terbalik-balik jadinya.
Wong katanya merujuk salafus shalih kok, ya berarti bacaan pertama dan utama ya karya2 generasi awal yang paling dekat dengan Rasulullah saw.

Wallahu A'lam...

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com