Monday, April 20, 2015

Kursi Duduk, Upaya Masjid di Mekah agar Jamaah Nyaman

Ini adalah salah satu photo yang saya peroleh kala berangkat umroh sebulan lalu. Kala itu, saya harus mengantar salah seorang jamaah periksa ke klinik. Karena keburu Maghrib, kami pun shalat dulu di masjid kecil (mungkin musholla di Indonesia) yang terletak tak jauh dari klinik.

Ada satu hal unik di masjid tersebut. Yakni adanya kursi di shaf paling depan masjid itu. Setelah saya perhatikan, kursi itu terpasang permanen. Dengan baut yang menancap ke lantai masjid. Mungkin ini salah satu cara ta’mir masjid di Mekah ini agar jamaah nyaman berada di masjid.

Diharapkan, jamaah akan betah lama-lama di masjid. Untuk baca Al-Quran, berzikir, wirid, atau sekadar i’tikaf sambil beristirahat. Tentu saja adanya kursi ini menjadikan aktivitas itu lebih nyaman. Yang biasanya hanya bertahan maksimal 10 menit duduk, dengan adanya kursi ini mungkin bisa duduk selama setengah jam atau bahkan berjam-jam.

Kira-kira ini masuk bid’ah enggak ya?
Sepertinya kok saya gak pernah baca atau dengan riwayat para sahabat melakukan hal yang sama.

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com