Tuesday, April 21, 2015

Aktif Nulis di Hari Kartini

Lewat status fb-nya, seorang teman membedakan salah satu alasan kenapa Kartini lebih terkenal daripada Cut Nyak Dien. Padahal, secara amalan (jasa bagi bangsa), Cut Nyak Dien jauh lebih hebat daripada Kartini.

Salah satu rahasianya, karena Kartini MENULIS.
Sementara, Cut Nyak Dien TIDAK MENULIS.

Jadi ingat status salah seorang teman yang selalu promosi untuk giat menulis, pemilik blog MengaisEmbun; ustadz Masyhari​.
Jika kita mati kelak, yang tersisa di dunia ini hanyalah tulisan kita.

Wawancara Imaginer tentang Munculnya Kartini Baru

#Wawancara Imaginer tentang Munculnya Kartini Baru#

Wartawan (W) : Bapak Kholid, bagaimana pendapat Anda tentang peringatan Hari Kartini yang marak di Indonesia?

Kholid (K) : Baik. Tidak bid’ah.

W : Apa Anda berharap akan muncul kartini-kartini baru di Indonesia?

K : Tidak sama sekali. (dengan mimik serius)

W : (Penasaran) Lho, kenapa?

K : Karena saya justru berharap muncul Khadijah-khadijah baru di Indonesia. Saya akan amat senang andaikan ada wanita-wanita kaya raya yang memilih suami karena akhlaknya, budi pekertinya, karena ilmu dan integritasnya. Laki-laki shalih yang akan menjadi sosok muslih di sisi perempuan itu.

Propaganda Anti Khilafiyah yang Berhasil

Selama ini, kita kerapkali digerojokin dengan propaganda:
“Ngapain sih ngobrolin masalah khilafiyah terus…? Gak ada manfaatnya tau!!!”

Propaganda itu menyesatkan.
Membuat kita terlena untuk memberi penjelasan yang benar tentang berbagai masalah dalam agama. Khususnya yang kecil-kecil dan khilafiyah seperti itu.

Kenapa?
Ternyata di sisi lain, ada juga pihak yang memanfaatkan propaganda tersebut. (Bisa jadi ia termasuk pihak yang menyebarkan propaganda itu). Pihak itu terus-terusan menulis dan menyebarkan wacana tentang masalah khilafiyah tersebut. Tentu saja dari sudut pandang dirinya. Tidak secara fair menyebutkan semua pendapat para ulama salafus shalih. 

Puasa Rajab sunnah

Jadi, jangan mentang2 Anda pernah baca di Google bahwa puasa bulan Rajab bid'ah dan munkar, lalu anda berani bilang kaum muslimin yang sedang puasa itu sesat. Naudzu billah...

Coba bayangkan, orang yang berpuasa lalu dikatakan sedang melakukan bid'ah. Saya bayangkan aja gak berani. Apalagi sampai mengatakannya.

Tapi, terkait BC yang banyak beredar di BBM dan status-status facebook, soal keutamaan (fadhilahnya) yang demikian luar biasa, saya tidak berani membenarkannya.

Adapun tentang keutamaan-keutamaan puasa Rajab secara khusus, saya banyak baca bahwa riwayatnya dhaif. Tapi, tentu saja tidak serta merta karena dhaif, lalu ditolak. Ada kaidah dalam ilmu musthalah hadis bahwa dalil dhaif di wilayah fadhailul a'mal, boleh diamalkan.

Hadis Dhaif, Belum Tentu Tak Bisa Diamalkan

Semoga kita lebih disibukkan dengan meningkatkan kualitas dan ibadah diri. Dengan meningkatkan usaha agar hati lebih bersih, amalan lebih ikhlas.

Daripada sibuk meneliti kesalahan orang lain. Sibuk menggerutu karena orang lain beribadah sunnah dengan dalil2 dhaif. Sibuk mengkritisi kenapa tidak ibadah sunnah dengan dalil Shahih yg dilakukan.

Padahal, bisa jadi orang tersebut uda amat terbiasa dengan ibadah sunnah (dalil Shahih). Lalu, karena semangat nya ingin mendapat kedudukan yang mulia sisi Allah, ia terus beribadah dan beribadah (walau dengan dalil hadis dhaif, misalnya).

Bukankah kaidah pengamalan dalil dhaif juga ada? Jadi, tidak asal dhaif lalu kita salahkan pelakunya. Kita tuduh perbuatannya gak bener, dan seterusnya.

Saya juga tidak yakin, ustad zaman sekarang (yang berteriak mengatakan perawi A itu dhaif) kualitasnya lebih baik di sisi Allah, atau bahkan di sisi manusia lainnya.

Bahkan, bisa jadi ia akan dinilai dhaif kuadrat andai imam Ibnu Hatim, An-Nasai, Adz-Dzahabi, Al-Bukhari, Ibnu Ma'in, dan lain-lainnya hidup di zaman ini. Dan melihat tingkahnya. [21/04/2015]

Hati-hati Me-like Photo di Facebook

Pagi ini, tak sengaja lihat sebuah akun facebook nama dan photo perempuan. Ia posting gambar di grup cita Allah dan Nabi.

Foto meme bergambar mayat dan kuburan itu bertuliskan; "Yang like semoga mati chusnul khotimah" kalau tak salah ingat.
Potong tersebut menuai banyak like dari penghuni facebook.

Tapi,
Ada yang aneh saat saya perhatikan posisi tidur mayat dan kubur.
Tidur si mayat terlentang, menghadap ke atas. Tampak jelas pula tangan bersedekap di dadanya.

Lalu, apa maksud di buat dan disebarkannya foto salah posisi seperti itu. Apakah untuk "mengajarkan" kesalahan kepada khalayak yang hanya sibuk didunia maya. Tak pernah belajar di kelas2 sekolah atau pondok. Tanpa terasa, mereka telah belajar cara merawat jenazah yang salah.

Siapa yang menyebar foto?
Hati-hati pula yang melike setiap photo atau status. Jangan2 yang bener itu bagian awalnya saja. Bagian belakangnya banyak salahnya. Sementara kita malas baca seluruhnya. [21/04/2015]

*foto sudah saya coba simpan. Tapi kok gak mau. Mungkin sebab jaringan yg naik turun. Jadi belum bisa diupload disini

Monday, April 20, 2015

Baca Qulhu 7x, Al-Falaq 7x, dan An-Nas 7x Usai Jumatan, Ternyata Ada Dalilnya

Semenjak aku kuliah di LIPIA, aku mulai “mencurigai” setiap aktivitas berbau keagamaan dan mencoba mencari dalilnya. Curigaku bukan berarti menolak dan menyerang pelakunya dengan menuduh bid’ah, berbuat kemunkaran, atau berbuat syirik. Akan tetapi, lebih pada usaha meneliti sandaran yang tepat dalam beribadah. Ya, jangan sampai ibadah yang kulakukan tidak bernilai apapun karena tak ada dalilnya.
Semenjak kuliah di IIQ, aku mulai berubah. Ada beberapa kaidah dalam menentukan suatu amalan boleh, bisa, baik, benar, dan harus dilakukan dalam beragama. Termasuk kaidah dalam menggunakan hadis shahih, hasan, maupun hadis yang dhaif. Pikiran semakin terbuka.

Khutbah Kedua [versi 1]

Khutbah kedua

اَلْحَمْدُ لله حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا اَمَرَ. اَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ اِرْغَامًا لِمَنْ جَحَدَ وَ كَفَرَ. وَ اَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ وَ حَبِيْبُهُ وَ خَلِيْلُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ وَ الْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِهِ وَ اَصْحَابِهِ أجمعين.

اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله حق تقاته وانتهوا عما نهاكم عنه لعلكم تفلحون . واعلموا أن الله أمركم بأمر بدأ فيه بنفسه وثنى بملائكته المسبحة بقدسه. ولم يزل قائلا عليما : إن الله وملائكته يصلون على النبي يا أيها الذين أمنوا صلوا عليه وسلموا تسليما.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى اَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ وَ سَلَّمْتَ وَ بَارَكْتَ عَلَى اِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى اَلِ اِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وارض اللهم على أربعة الخلفاء الراشدين أبي بكر وعمر ، وعثمان وعلي ، وعلى بقية الصحابة والتابعين وتابعي التابعين ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين. وعلينا معهم برحمتك يا أرحم الراحمين
 .
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ ، وَ يا قَاضِيَ الْحَاجَاتِ اللهم أعز الإسلام والمسلمين وأهلك الكفرة والمبتدعة والمشركين ، اللهم انصر من تصر الدين واخذل من خذل المسلمين وأصلح جميع ولاة المسلمين
 .
اللهم اجعل بلدتنا هذه إندونيسيا بلدة أمنة مطمئنة تجري فيها أحكامُ الله وسنةُ رسوله وسائرَ البلدان المسلمين برحمتك يا أرحم الراحمين. رَبَّنَا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا باللإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين أمنوا ربنا إنك رؤوف الرحيم. رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ
 .
عِبَادَ الله! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَ الْإِحْسَانِ وَ اِيْتَاءِ ذِى الْقُرْبَى وَ يَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَ الْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَّكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا الله الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَ اشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ واسألوه من فضله يعطكم ، وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرُ وَ اللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ .

Khutbah Jumat; Tema Fitnah ISIS

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله الذي أنعمنا بنعمة الإيمان والإسلام، وهدانا إلى صراط مستقيم وما كنا لنهتدي لولا أن هدانا الله. أشهد أن لاإله إلا الله وحده لاشريك له وأشهد أن محمدا عبده ورسوله، لا نبي بهده. اللهم صل وسلم على نبينا محمد وعلى آله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم المعاد.
أما بعد . فيآ عباد الله، أوصيكم وإياي بتقوى الله فقد فاز المتقون. وقال الله تعالى فى كتابه الكريم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم . بسم الله الرحمن الرحيم :
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لا يُفْتَنُونَ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ} ، [سورة العنكبوت: 1،3]

Hadirin, jamaah jumat ingkang dimuliakan Allah

Wonten eng kesempatan meniko, khatib mengajak diri pribadi lan jamaah sedoyo anggen kitho netepi taqwa dumateng Allah SWT, dengan sebenar-benarnya takwa. Yakni dengan cara berusaha sekuat mungkin ngelampahi sedoooyo perintahipun Gusti Allah lan nilar sedooyo larangane pun Allah swt.

Hadirin... Jamaah jum’at rahimahullah…

Sejarah Islam diwarnai dengan berbagai macam fitnah, cobaan, ujian, dan peristiwa-peristiwa tidak mengenakkan. Mulai dari masa awal kenabian Rasulullah saw hingga zaman kita sekarang ini.
Kita lihat, pada masa awal dakwah Rasulullah saw, beliau mengalami berbagai macam cacian,,, fitnah, siksaan… bahkan diuuusir dari taanah kelahirannya. Tak cukup itu, beliau juga difitnah sebagai seorang tukang sihir, bahkan dituduh sebagai orang gila.

Fitnah (ujian) kemudian berlanjut pada generasi terbaik umat ini; yakni pada masa Khulafaaur Rasyidin. Kita perhatikan, dari empat orang khalifah (Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali radhiyallahu anhum) haanya sahabat Abu Bakar ra yang wafat secara normal. Lha, tiga khalifah yang lainnya; Umar, Utsman, dan Ali radhiyallahu anhum, semuanya wafat karena di--bunuh...!!!

Setelah masa Khulafaur Rasyidin, fitnah juga menimpa dua orang lelaki kesayangan Rasulullah saw. Dua orang yang pada masa kecilnya, seriing digendong Rasulullah—bahkan sering diciiium bibirnya oleh beliau. Nah, keduanya adalah cucu beliau sayyidina Hasan dan Husen radhiyallahu anhuma. Sayyidina Hasan wafat karena diracun, adapun sayyidina Husein wafat karena pembunuhan di Padang Karbala.

Fitnah-fitnah pun terus berlanjut kala pemerintahan Daulah Umayah, Daulah Abbasyiyah, hingga Daulah-daulah lainnya.

Para jamaah, hadirin rahimakumullah….

Pada masa sekarang, fitnah2 yang muncul tak kalah banyaknya. Dari sisi eksternal, umat Islam mengalami berbagai macam tekanan ekonomi, penindasan sumber daya manusia, hingga penjajahan sumber daya alam. Semuanya dilakukan oleh pihak-pihak non Islam yang tidak menghendaki umat Islam kembali berjaya.

Dari faktor internal, muncul berbagai peristiwa yang aaamat menyudutkan Islam. Yang seolah-olah, dilakukan oleh seorang muslim. Mulai dari peristiwa Bom Bali, penyerangan WTC di Amerika, kelompok Boko Haram di Nigeria, hingga baru-baru ini muncul Negara Islam Suriah dan Irak—yang kita kenal dengan nama ISIS. Semua pelaku peristiwa teror itu menyatakan dirinya berjihad di jalan Allah. Bahkan, tak sungkan meneriakkan takbir Allahu Akbar dengan penuh bangga. Namun, sesungguhnya..., semua perbuatan itu amat jaauh dari nilai-nilai ajaran Islam. Sehingga, tak pantaslah kiranya mereka disebut sedang berjihad dan menegakkan agama Islam.

Para jamaah, hadirin rahimakumullah….

Mari kita lihat bagaimana Rasulullah saw menetapkan aturan dalam peperangan, maupun cara memperlakukan lawan.

Yang pertama, saat perang, Rasulullah saw melarang membunuh anak-anak, membunuh wanita, orangtua. Dan juga melarang membunuh orang yang sedang sakit. Ini amat berbeda dengan yang dilakukan ISIS dan kelompoknya. Mereka membunuh siapa saja yang dianggap tidak sejalan. Tak peduli anak-anak, perempuan, ataupun orang tua. Banyak anak-anak menjadi korban dengan dijadikan pelaku bom bunuh diri. Atau perempuan2 muslim yang dijadikan budak.

Kedua, Islam melarang merusak ladang atau menebang pepohonan.
Seperti padi, jagung, atau kurma adalah sumber kehidupan manusia. Selain menghasilkan makanan pokok, juga memproduksi oksigen yang aamat bermanfaat bagi setiap makhluk hidup.

Ketiga, Islam melarang menghancurkan tempat ibadah, membunuh rahib, membunuh biarawan, pendeta, dan orang2 yang sedang beribadah. Sementara,,, Apa yang kita saksikan dari ISIS?!!! Mereka bahkan mengebom masjid-masjid kita, membunuh imam-imam kita. Membunuh orang-orang muslim yang bersyahadat Asyhadu Alla ilaha illallah wa Asyhhadu anna Muhammadar Rasulullah.

Tak hanya itu, ISIS juga menghancurkan makam Nabiyullah Yunus alaihissalam di Irak. Kita tidak bisa bayangkan; seandainya ISIS juga meracuni pikiran orang-orang di negeri kita. Bisa jadi, mereka akan pula menghancurkan makam-makam para Auliya-ullah, makam para wali, kiai-kiai kita, dan ulama2 kita. Naudzu billah min dzalik...

Hadirin,,,,

Selain poin-poin di atas, Islam juga menyatakan bahwa; dalam perang pasukan dilarang menghancurkan desa atau kota yang dimasuki. Dilarang, bahkan dilarang membunuh hewan ternak, kecuali untuk tujuan dimakan.

Fitnah-fitnah yang terjadi itu sejalan dengan nash Allah dalam surat Al-Baqarah 155:
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (155)ْ
“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu; berupa ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.”
Hadirin jamaah Jumat yang dirahmati Allah,

Cerita-cerita tentang masa lalu, tentang umat-umat sebelum kita, disajikan Allah dalam Al-Quran supaya kita senantiasa mengambil ibroh, hikmah, dan pelajaran, sehingga bisa memilah mana yang baik dan mana yang buruk.
{تِلْكَ أُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَلَكُمْ مَا كَسَبْتُمْ وَلا تُسْأَلُونَ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ (134)
Itu adalah umat yang telah lalu; mereka akan mendapatkan balasan atas apa yang dilakukan dan kalian juga akan mendapatkan balasan atas apa yang kalian usahakan. Dan, kamu tidak akan dimintai pertanggunganjawaban atas apa yang telah mereka kerjakan.”

بارك الله لي ولكم في القرآن العظيم ، ونفعني وإياكم بما فيه من الأيات والذكر الحكيم . أقول قولي هذا وأستغفر الله لي ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات فا ستغفروه ، إنه هو الغفور الرحيم .

17 April 2015

Kursi Duduk, Upaya Masjid di Mekah agar Jamaah Nyaman

Ini adalah salah satu photo yang saya peroleh kala berangkat umroh sebulan lalu. Kala itu, saya harus mengantar salah seorang jamaah periksa ke klinik. Karena keburu Maghrib, kami pun shalat dulu di masjid kecil (mungkin musholla di Indonesia) yang terletak tak jauh dari klinik.

Ada satu hal unik di masjid tersebut. Yakni adanya kursi di shaf paling depan masjid itu. Setelah saya perhatikan, kursi itu terpasang permanen. Dengan baut yang menancap ke lantai masjid. Mungkin ini salah satu cara ta’mir masjid di Mekah ini agar jamaah nyaman berada di masjid.

Diharapkan, jamaah akan betah lama-lama di masjid. Untuk baca Al-Quran, berzikir, wirid, atau sekadar i’tikaf sambil beristirahat. Tentu saja adanya kursi ini menjadikan aktivitas itu lebih nyaman. Yang biasanya hanya bertahan maksimal 10 menit duduk, dengan adanya kursi ini mungkin bisa duduk selama setengah jam atau bahkan berjam-jam.

Kira-kira ini masuk bid’ah enggak ya?
Sepertinya kok saya gak pernah baca atau dengan riwayat para sahabat melakukan hal yang sama.

Sunday, April 19, 2015

Kembali pada Al Quran dan Hadis

"Kembalilah pada Al-Quran dan Hadis"

Yang mau kembali pada Al-Quran, bacalah setiap hari. Minimal sehari 1 juz, 1 bulan khatam sekali.
Tak hanya asal baca, leburkan jiwa Anda kala memahami ayat2nya.
Cobalah sekuat tenaga agar menangis kala baca ayat-ayat tertentu.

Bacanya juga tidak sembarang waktu. Bangunlah di tengah malam, jam 1 - 2 malam, shalat tahajud minta petunjuk yg benar dan lurus.
Lalu, lanjutkan dengan membaca firman-firman Allah swt.

Tinggalkan tafsirnya Syekh Ibnu Taimiyah, tafsirnya Ibnu Qoyyim, tafsir Ibnu Wahhab, apalagi Syekh Utsaimin atau As-Sa'di.

Kembali pada tafsirnya para sahabat, para tabiin, tabiut tabiin, dan imam mazhab empat.

Asalkan hatimu bersih, Allah akan menunjukkan pemahaman yang lurus, sesuai yang dimaui Allah...

Kalau NU, ya jadi NU yg lurus (bukan akun garis lurus)
Salafy, juga yg lurus....

Yang mau kembali pada Hadis, ya coba lah setiap hari baca kitab2 hadis. Utamanya Muwattha' Imam Malik, Musnad Ahmad, atau Musnad As-Syafi'i.

Minimal tiap pagi baca 10 an hadis lah... Mulai Khatamkan dulu Muwattha' Imam Malik.
Pikirkan dan dalami dengan baik kandungan riwayat dalam kitab tersebut. Bila mungkin, teliti asbabul wurud nya.

Setelah ketiga kitab di atas khatam, barulah baca Shahih Imam Al Bukhari, Imam Muslim, dan kitab2 assunan rujukan.

Saya kok kuatir, yang selama ini gembor-gembor gerakan kembali ke sunnah, kitab Muwattha' saja tak khatam. Sementara para imam Sunnah (salafus shalih) macam Imam Ahmad dan Imam Syafii sudah hafal di luar kepala.

Yang lebih kuatir lagi, justru kitab2 para imam di atas tak pernah dibaca. Yang dibaca malah kitab2nya Syekh Albani lebih dulu.

Ini kan terbalik-balik jadinya.
Wong katanya merujuk salafus shalih kok, ya berarti bacaan pertama dan utama ya karya2 generasi awal yang paling dekat dengan Rasulullah saw.

Wallahu A'lam...

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com