Saturday, June 13, 2015

Tidak Bergantung pada Amal shalih

Tidak Bergantung pada Amal shalih

Muslim yang lurus itu tidak bergantung pada amal shalihnya. Sebab, Allah tidak memasukkan siapa pun ke surga karena amalnya.

Muslim yang lurus itu beramal shalih sebanyak2nya dengan kualitas terbaiknya, agar Allah berkenan memberikan fadhal dan rahmat-Nya.

Rasulullah sendiri menegaskan tak ada seorang pun yang bisa masuk surga karena amalnya.
Sahabat heran, "Lha Engkau gimana Rasul?"
"Ya, termasuk aku. Andai tidak diselimuti oleh fadhal dan rahmat Allah."
(Aw kama qaala Rasulullah).

---------

Dalam sebuah kitab diceritakan:
Ada seorang lelaki, sebut saja Pak Sholeh, hidup di atas gunung. Ia ber uzlah, menyendiri di sana. Kebutuhan sehari2nya telah tercukupi di atas gunung. Tak pernah ia turun untuk berinteraksi dengan orang lain.

Kesibukan hariannya hanyalah ibadah dan ibadah. Tanpa sekalipun maksiat dan berbuat dosa. Full ikhlas pula.

Seperti itu kesehariannya hingga ajal menjemput.
Saat penimbangan amal, Allah memerintahkan Pak Sholeh ini masuk surga atas Rahmat Allah.

Pak Sholeh protes.
"Tak mau Gusti. Saya mau masuk surga karena amal shalih saya!"

"Kalau begitu, masuk lah ke neraka."

Tambah bingung tuh Pak Sholeh.
Kok malah dimasukkan neraka ya...
Akhirnya dia menuntut untuk dilakukan penghitungan (audit) amal shalihnya.

Dilakukan lah penimbangan.

Nikmat Allah berupa mata, ditimbang dengan semua amal shalihnya seumur hidup. Tak ada banding.

Nikmat Allah pada Pak Sholeh berupa mulut, ditimbang lagi. Tak ada banding pun.

Nikmat Allah berupa tangan, telinga, hidung, alis, kaki, dll, apalagi. Sama sekali tak sebanding dengan amalnya yang sedikit itu.

Akhirnya, Pak Sholeh menyerah.
"Baiklah, perkenankan hamba masuk surga dengan rahmat-Mu, ya Allah..."
Pak Sholeh pun masuk surga.

----------

Itu Pak Sholeh yang amalnya sebanyak itu. Apalagi kita, yang masih suka beribadah karena dilihat masyarakat.

Apalagi yang rajin ibadah, ikhlas, dan mutabaah, tapi rajin pula menjadikan orang lain sakit hati?

Bisa-bisa muflis, bangkrut, kelak.

Babat, 13 Juni 2015

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com