Sunday, November 22, 2015

Shalawat Ya Nabi Salam Alaika, Bidah?

Gara-gara Dhamir Mukhatab, Shalawat Jadi Syirik?

Ada yang bilang;
Bacaan shalawat Nabi:

"Ya Nabi, salam Alaika...
Ya Rasul, salam Alaika..."

Itu shalawat syirik.
Alasannya,
Karena disana ada dhomir mukhathab-nya (kata ganti orang kedua). Yaitu dalam bentuk "ka".
Dhamir mukhatab ini, dalam tata bahasa Arab, digunakan untuk orang yg masih hidup dan ada di hadapan kita.

Sementara, dalam pemahaman (salah) beberapa orang orang, Rasul itu sudah mati. Gak bisa dengar apa yg kita ucapkan. Gak bisa dipanggil dengan kata ganti orang kedua (ka). Harus pakai kata ganti orang ketiga (hu, hi).

Sebab, bila pakai kata ganti orang kedua, sama saja memanggil2 orang yang sudah mati. Dan, itu syirik menurut pemahaman sedikit orang itu.

Padahal, jelas sekali dalam Alquran Al-Baqarah 154:
"Jangan kau kira orang2 yang meninggal di jalan Allah itu mati. Mereka itu hidup, hanya saja kalian tidak merasa."

Ayat ini jelas menyatakan mereka yang meninggal di jalan Allah, itu tetap hidup di alam kubur.
Hanya kita yg tidak mengerti.

Itu orang biasa yg meninggal di jalan Allah!
Apalagi Kanjeng Nabi Muhammad saw.
Makhluk terbaik Allah.
Malah lebih hidup lagi dong.
Logikanya kan begitu.

Bahkan, tak sedikit hadis yg menyatakan Rasulullah saw bisa membalas shalawat kita.
Hebatnya lagi,
Shalawat ssekali dibalas oleh beliau 10 kali.
Wong balas shalawat saja bisa, apalagi mendengar bacaan shalawat yg kita baca.
Masak yang bisa balas shalawat begitu dibilang sudah mati???!!!

Kan aneh logikanya!!!???

~~~

Menyambung statusnya Pak Agus Nizami.

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com