Friday, October 9, 2015

Berita "Islam" Masa Kini

Berita "Islam" Masa Kini

Kok tiba-tiba terbersit tanya:
- Dari mana ya asal munculnya "islam" masa kini itu?
- Apakah sekawan dengan Islam Nusantara?
- Ataukah malah sekawan dengan Islam yang katanya salafi itu?

Tapi, saya perhatikan2 kok gak ada sama sekali miripnya "islam" masa kini dengan nusantara atau salafi.

Dengan dalih masa kini, bisa jadi lalu menyimpulkan sebuah hukum agama menjadi amat mudah.

Ya, karena belajar bahasa arab yang mendetail hingga gramatikalnya itu sulit. Butuh waktu lama dan bertahun2.
Cukup baca terjemahan saja. Gampang, cepet, dan langsung bisa.

Mempelajari Ushul Fiqh itu butuh otak yang cerdas. Pikiran dingin dan kelapangan hati. Butuh memeras keringat pula.
Bahkan, butuh bercangkir-cangkir kopi panas.

Khatam Alquran itu tak cukup waktu sehari. Apalagi harus memahami maksud-maksud ayat yang dikaitkan dg asbabun nuzulnya. Itu butuh baca pula kitab tafsir dan asbabun nuzul.
Jadi, karena "islam" masa kini, ya cukup comot satu ayat dan jadikan dalil. Hantam dah...
Kena dah tu tetangga.

Memahami hadis secara mendalam dan benar itu pun rumit. Harus mengerti redaksi kalimatnya, Ashabul wurud, dan keterkaitan dengan hadis2 lainnya.
Itu butuh waktu lama. Bisa jadi, puluhan kitab syarah tak cukup sebagai referensi.

Tapi, karena "islam" masa kini itu berbeda. Mottonya; islam itu mudah, jangan persulit.
Ya, langsung aja ambil satu hadis, jadi dalil dah untuk hukumin si amalan A atau B itu syirik, bidah, kafir, dan lain sebagainya.

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com