Monday, March 14, 2016

Suami Polisi, Tak Selalu Membanggakan

Tak selamanya bersuami polisi itu membanggakan.

Lihatlah, berita Jawa Pos Minggu kemarin. Seorang brimob menembak istrinya di depan anak sendiri. Lalu, tewas bunuh diri dengan pistolnya sendiri.

Polisi itu bersenjata. Pakai api lagi. Amat berbahaya. Sekali tekan langsung meletus dan kemungkinan besar nyawa melayang.

Maka, yang terpenting, cari pasangan itu yang mentalnya baik.  Yang akhlaknya baik. Walau bawa bom sekalipun, ia tak akan gunakan sembarangan.

Kata Pak Guru, ukuran minimal, seorang suami itu:
Jika ia tak bisa membahagiakanmu, minimal ia tidak menyakitimu.

Maka, jangan nyari suami itu karena tumpak'ane.
Karena bawa CRV atau BMW
Karena naiknya Ninja atau Vespa.

Karena rumahnya tingkat sepuluh.
Jangan...!!!
Bisa-bisa kalau lagi marah, dilempar kau dari lantai sepuluh.

Maka, sekali lagi, cari yang mentalnya baik. Yang akhlaknya menawan. Yang menghormati wanita seperti ia menghormati ibundanya.

#MocoKoranWingi
#NgawasiUjian

14032016

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com