Monday, January 23, 2017

Jagoan yang Tugasnya "Remeh"

Jagoan yang Tugasnya "Remeh"

Bagi Sunan Kalijogo yang jagoan dan pendekar itu, pastinya amat membanggakan dan menjadi cerita keren andai Sang guru, Sunan Bonang, memberi tugas memberantas perampok dan penjahat di tanah Jawa.

Kisah kepahlawanan menghajar para perampok itu akan amat membanggakan andai diceritakan pada anak cucu.
Namun, kenapa justru tugas yang diberikan Sang Guru malah amat remeh.
Hanya menjaga tongkat  (menurut sebuah riwayat), sambil merapalkan wirid

Kisah menjaga tongkat, barang remeh temeh, yang andai ditinggal pun gak akan ada yang mencuri, pasti justru bikin malu untuk diceritakan.
Lha, mosok jagoan-pendekar kok tugasnya cuma jaga tongkat.

Itu mirip seorang tentara yang ditugaskan kiai, hanya untuk membalikkan posisi sandal kiai saat dilepas di masjid atau tempat lain.
Bikin malu aja. Bikin sang tentara ogah-ogahan cerita sama anak cucu.

Berbeda andai tugas dari sang kiai itu memberantas para koruptor yang bersembunyi dibalik gelar negarawan dan politisi, pasti cerita kepahlawanan beliau akan amat membanggakan di kalangan anak cucu.

Namun, apa rahasianya?
Apa hasil yang diperoleh Sunan Kalijaga dalam dakwahnya selanjutnya?
Seperti apa prestasi dakwah yang beliau torehkan?

Jawabannya?
Jangan tanyakan pada orang yang bilang Walisongo itu fiktif.

Begitulah, kura-kura...

Masih ngaop kudanan...

*nulis ulang dari ceramah Gus Muwafiq



@mskholid @ruanginstalasi Blogger | Wirausaha

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com