Monday, February 15, 2016

Fitnah Kecil yang Merepotkan

Sebetulnya, masalah khilafiyah furuiyah ini sudah hampir selesai di kalangan NU.
Sudah mulai tidak dibahas2 lagi di kalangan pesantren dan santri.

Para santri sudah mulai memikirkan bagaimana membangun perekonomian umat, pertanian yang hebat, perkebunan dan berlimpah, atau teknologi canggih.

Harapannya, muncul dokter-dokter hebat yang ikhlas melayani berbekal ilmu agama.
Muncul ahli2 teknologi yang menjadikan teknologi dan perkembangan senjata sebagai sarana menjaga kedamaian di dunia.
Harapannya, muncul ... ... ... dst.

Namun, fitnah dan serangan itu muncul lagi. Entah kapan mulainya? Entah siapa yang mengawali.

Fitnah masalah2 kecil yang sesungguhnya amat menggerus energi umat dan ulama. Akhirnya, NU terpaksa harus ikut mengurusi fitnah itu.

Di sisi lain, saat negara-negara itu bersiap menggelar tikar Perang Dunia 3, kita cuma bisa memperhatikan--tanpa kekuatan. Sambil harap-harap cemas, semoga tidak menyebar ke negara kita.

Semoga Allah melapangkan dada kita. Dada sesama umat muslim. Biar kita bisa bekerja sama dalam hal2 yang disepakati, dan melupakan hal2 yang tidak disepakati (rata2 urusan kecil).

15 Pebruari 2016

@mskholid

No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com