Wednesday, October 28, 2015

Ngustadz TV Rodja yang Menolak Tanah Ditempelkan Pipi Mayat

Masalah2 khilfaiyah seperti inilah yang kerapkali menjadi tema bahasan ngustadz di TV kabel itu. Yang lalu disebar via akunnya di youtube.

Celakanya, membahas masalah ini justru menimbulkan masalah baru. Sebab, nyatanya itu ditujukan untuk menyerang kelompok tertentu atau amaliah masyarakat tertentu.

Bagi kami, ini amat melelahkan. Amat menguras energi.

Sebab, di satu sisi kami terus berjuang menyadarkan umat yang kian lupa dengan mati. Kian terlena dengan dunia. Seakan tak peduli ia pun akan mengalami saat dikuburkan jasadnya. Ditempeli pipinya dengan tanah.

Di sisi lain, energi itu terkuras pula untuk meluruskan "serangan2" semacam ini.

Orang awam mudah percaya dengan statemen kotbah televisi itu.

Sebab, senjata yang dipakai selalu; kembali pada Alquran dan Hadis Nabi.
Logika orang awam langsung nyambung (dan manggut2) begitu dikatakan;

Alquran pasti benernya.
Hadis Nabi juga pasti bener. Sebab Nabi itu ma'shum.

Lha, kiai, guru, imam madzhab itu cuma manusia biasa. Tidak terjamin bebas dari dosa.
Jadi, pendapat mereka di kitab2 itu belum tentu benar.

Sesat dah jadinya kalo logika ini yang dipakai.

Babat, 28 Oktober 2015

Sunday, October 25, 2015

Foto Ibnu Qudamah

Pagi ini (Ahad, 2510), di acara Khalifah TV Trans yang diasuh oleh sejarawan muda, Ustadz Budi Azhari, Lc., membahas tentang Syekh Abdul Qodir Al Jaelani.

Di sana disebutkan keberhasilan pendidikan Madrasah Qodiriyah yang dipimpin Syekh Abdul Qodir Al Jaelani. Yang mana banyak menelurkan ulama-ulama besar yang mumpuni.

Salah satu ulama murid Al Jaelani adalah Ibnu Qudamah sang penulis kitab Al-Mughni.
Namun, ada yang aneh saat saya saksikan tayangannya.

Saat menyebut nama Syekh Ibnu Qudamah, tayangan di TV tersebut menampilkan foto hitam putih berikut ini. Yang selama ini kita kenal sebagai gambar seorang tokoh gerakan Islam dari Nejd.

Mohon konfirmasinya, siapa pun yang mengerti. Ini sebenarnya foto siapa?

Saturday, October 24, 2015

Siapa Anda Wahai Kiai?

Siapa Anda Wahai Kiai?

Belakangan, pertanyaan ini menjadi trending topic medsos gara2 rekaman seorang ngustadz di youtube yang mempertanyakan status sang kiai.

Lebih spesifiknya, mempertanyakan keabsahan dalil santri mencium kiainya atau gurunya.

Jawaban soal keabsahan itu, dalilnya sudah diungkap dengna sedemikian bagus oleh saudara se almamater Hanif Luthfi lewat catatan facebooknya.
Dimana adat menghormati guru/kiai/orang shalih, itu sudah dilakukan oleh para ulama salaf dan tabiin.

Saya di sini tergerak untuk menulis tema ini, sebenarnya, karena membaca status2 saudaraku Masyhari yang terus2an mendorong siapa pun untuk menulis apapun.

Saya hendak mengungkap sisi yang berbeda tentang bagaimana kami memberikan gelar kiai, ustadz, guru, atau sekadar mengangkat seseorang menjadi imam shalat kami.

Bukan perkara yang mudah.

Di lingkungan kami, para pencium tangan kiai, tidak serta merta seseorang yang baru wisuda sarjana S1 Agama Islam akan diangkat menjadi imam shalat kami.

Tak serta merta seorang lulusan kampus ternama luar negeri (Saudi Arabia) sekalipun, akan langsung ditunjuk menjadi khatib di masjid kami.

Tak langsung pula, lulusan S2 jurusan agama di kampus jakarta, bisa langsung menjadi pengisi pengajian rutin di masjid kami.

Tidak semudah itu.
Bagi kami, ada seleksi alam yang harus dilewati.

Kalau bahasa guru kami, Kiai Ahsin Sakho Muhammad, setiap lulusan sarjana atau santri harus siap menabur lebih dulu. Tak boleh langsung berharap memanen.

Artinya, ketika kembali ke masyarakat, ia harus membuktikan diri di tengah masyarakat lewat istiqomahnya shalat berjamaah di masjid.
Ia harus rajin berperan dalam tiap kegiatan keagamaan di kampung atau masjid.

Harus rela menjadi panitia bagian riwa-riwi dan usung2 barang. Dan, itu tak cukup 2 - 3 bulan. Bisa berbulan2 utk buktikan. Bahkan tahunan.

Apakah cukup?
Tidak.
Kerapkali masyarakat akan melihat dulu siapa bapak kita, siapa kakek kita, dan apa peran yang beliau2 lakukan untuk masyarakatnya.
Bila kita anak orang biasa, bisa jadi malah lebih lama lagi perjuangan kita untuk menjadi seorang guru yang mengisi sebuah kajian dan pengajian.

Apalagi mendapatkan gelar kiai...!!!???

Jadi, gelar kiai adalah sebuah perjuangan panjang kehidupan seseorang di masyarakat.
Gelar ini tak bisa dibeli, atau diperoleh lewat serangkaian ujian tulis atau semacam skripsi dan tesis.

Pesantren Kranji, 24 Oktober 2015

MS Khaled

Sunday, October 11, 2015

Suul Adab, Tanya; Ikut Nabi apa Ulama?

Suul adab orang yang mempertanyakan;
"Mau ikut kata Nabi apa kata imam Syafii, Malik, Abu Hanifah, dan Imam Ahmad?"

Tentu saja kami ikut sabda Nabi Muhammad saw dengan pemahaman imam-imam tersebut.
Bukan atas pemahaman di bawah standard kalian.

Imam-imam madzhab itu masa hidup nya lebih dekat zaman Rasulullah. Termasuk dalam tingkatan خير القرون .
Mereka belajarnya pada orang2 yang pernah belajar pada sahabat Nabi.
Mereka cerdas pun ikhlas.

Hafal Alquran
Hafalan hadisnya tak cuma Umdatul Ahkam.
Tapi ratusan ribu, hingga jutaan hadis telah dihafal luar kepala.

Tak seperti "islam-nya" Masa Kini, yang cuma ngandalin laptop dan Maktabah Syamilah.

Kalau keyword yang dimasukkan di Syamilah gak ada, langsung aja bilang:
"TAK ADA HADISNYA"
"TAK ADA DALILNYA"

11102015

Friday, October 9, 2015

Berita "Islam" Masa Kini

Berita "Islam" Masa Kini

Kok tiba-tiba terbersit tanya:
- Dari mana ya asal munculnya "islam" masa kini itu?
- Apakah sekawan dengan Islam Nusantara?
- Ataukah malah sekawan dengan Islam yang katanya salafi itu?

Tapi, saya perhatikan2 kok gak ada sama sekali miripnya "islam" masa kini dengan nusantara atau salafi.

Dengan dalih masa kini, bisa jadi lalu menyimpulkan sebuah hukum agama menjadi amat mudah.

Ya, karena belajar bahasa arab yang mendetail hingga gramatikalnya itu sulit. Butuh waktu lama dan bertahun2.
Cukup baca terjemahan saja. Gampang, cepet, dan langsung bisa.

Mempelajari Ushul Fiqh itu butuh otak yang cerdas. Pikiran dingin dan kelapangan hati. Butuh memeras keringat pula.
Bahkan, butuh bercangkir-cangkir kopi panas.

Khatam Alquran itu tak cukup waktu sehari. Apalagi harus memahami maksud-maksud ayat yang dikaitkan dg asbabun nuzulnya. Itu butuh baca pula kitab tafsir dan asbabun nuzul.
Jadi, karena "islam" masa kini, ya cukup comot satu ayat dan jadikan dalil. Hantam dah...
Kena dah tu tetangga.

Memahami hadis secara mendalam dan benar itu pun rumit. Harus mengerti redaksi kalimatnya, Ashabul wurud, dan keterkaitan dengan hadis2 lainnya.
Itu butuh waktu lama. Bisa jadi, puluhan kitab syarah tak cukup sebagai referensi.

Tapi, karena "islam" masa kini itu berbeda. Mottonya; islam itu mudah, jangan persulit.
Ya, langsung aja ambil satu hadis, jadi dalil dah untuk hukumin si amalan A atau B itu syirik, bidah, kafir, dan lain sebagainya.

Wednesday, October 7, 2015

Produsen Aneka Kreasi Rajut

@rajutmenik

Kreasi tangan dari Lamongan.
Aneka seni rajut unik dan cantik
- gantungan kunci
- tempat HP
- boneka wisuda
- bross
- kalung rajut
- de el el

Cantik khan?
Lihat koleksi lain?
Follow akun instagram nya.

Pesen atau tanya-tanya?
Booolehhhh....

With Owner:
Arini PIN BB 📲= 7E7AFF00
WA/SMS☎ : +6285731089546
IG : rajutmenik

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com