Saturday, May 27, 2017

Syekh Dahlan dan Putranya; Syekh Ihsan Jampes

Syekh Dahlan dan Putranya; Syekh Ihsan Jampes
Sama-sama Melarat Mondok e

Anak yang baik rata-rata dilahirkan dari orangtua yang baik pula.
Seorang kiai besar, lahir atas "jasa" akumulasi kebaikan orangtua dan dirinya
Walau orangtuanya biasa-biasa, anaknya bisa menjadi kiai besar
Asalkan keduanya sama-sama mengumpulkan kebaikan-kebaikan

Syekh Ihsan Jampes, ulama besar asal Kediri
Karyanya masih menjadi kajian di perguruan tinggi luar negeri
Beliau mengarang kitab Sirajut Tholibin,  Syarah Ihya' Ulumuddin
Juga kitab-kitab lainnya (tidak semua diterbitkan)

Saat mondok, beliau termasuk melarat
Mendapat ujian berat dari kiainya

Pada suatu malam,
Kiai tempat Syekh Ihsan muda mondok keliling asrama
Beliau mendapati para santrinya sedang tidur
Ada salah seorang santri yang dadanya bersinar, menyembur ke langit-langit
Sang kiai pun mengikat sarung si santri
Sebagai penanda

Esok paginya,
Usai Subuh, sang kiai dawuh,
"Poro santri,  sopo seng sarunge cancangan?"

Sontak Syekh Ihsan Jampes muda pun angkat tangan
Setelah itu, Syekh Ihsan dipanggil

"Nak, gini ya...
Cincin Bu Nyai itu jatuh ke jumbleng. Kamu mau gak ambilkan?"
"Nggeh, Kiai..." jawab Syekh Ihsan, suka cita.

Beliau segera menuju ke jumbleng* tempat cincin Bu Nyai terjatuh
*Jumbleng: WC zaman dahulu. Berupa kubangan di tanah, lalu dipasang bambu sebagai tempat nangkring orang yang buang hajat. Bisa dibayangkan sendiri. (Insert: jumbleng, ilustrasi).

Syekh Ihsan Jampes bersiap membuka baju,  namun dilarang kiainya
"Langsung saja, gak perlu dicopot bajunya. Langsung tangan," kata kiai.

Syekh Ihsan lantas jongkok
Menjulurkan tangannya ke jumbleng
Tiap ada barang yang keliatan "mrengkel", ia plutut-plutut
Barangkali ada cincinnya

Semua sudut dan prengkelan, ia remas-remas
Masih tak ketemu jua itu cincin
Akhirnya, Syekh Ihsan nyebur ke jumbleng
Beliau mencari ke semua sudut, sampai ketemu

Dengan gembira beliau menghadap kiai
Melaporkan keberhasilannya menemukan cincin Bu Nyai

Sang Kiai lantas dhawuh,
"Nak, sekarang pulanglah. Ilmuku sudan habis kau serap. Dirikanlah pondok."

Syekh Ihsan pulang, menjadi kiai besar.

Ternyata, orangtua Syekh Ihsan;  yakni Syekh Dahlan juga melarat waktu mau mondok

Syekh Dahlan mau mondok di Mbah Kholil Bangkalan
Beliau menghadap Syaikhona Kholil
"Mau apa kamu?"
"Mau jadi santri Panjenengan, Kiai,"
"Emoh. Aku ora gelem nerimo kowe dadi santriku. Kecuali mau memenuhi syarat dariku."
"Nggeh, Kiai. Syarate nopo?"
"Syaratnya, kalau kamu berangkat mondok, saat menyeberang laut Madura, gak boleh naik kapal. Harus berenang. Begitu pula kalau mau pulang."
"Nggeh, 86 Kiai."

Syekh Dahlan pun berangkat mondok menyeberang laut Madura dengan berenang
(Dulu belum ada jembatan Suramadu lhooo...).

Begitulah,
Karena syarat mondok yang berat, mau gak mau Syekh Dahlan pun banyak menghabiskan waktu di pondok. Tidak sering pulang.

Beda dengan santri sekarang.
Jejak kakinya saja masih ada, ia sudah pulang kampung lagi
Saat liburan sekolah, pondok sepi. Pulang semua
Habiskan waktu di rumah; nonton TV atau main internet

Babat Lamongan
@ms.kholid
1 Ramadhan 1438 H
27 Mei 2017 M


No comments:

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com