Monday, November 30, 2015

Fun Mathematic Training

Pastikan Anda terdaftar di Fun Mathematic Training
Cara Belajar Matematika Super Menyenangkan!

Kapan?
Sabtu, 5 Desember 2015

Tempat?
Gedung Diklat KPI
Jl. Gayungsari IV No 33 Surabaya

Fasilitas yg didapat?
1) Handout
2) Lunch & Coffe Break
3) 15 SET KARTU PINTAR MATEMATIKA senilai Rp. 500.000

Materi?
1) Paradigma pembelajaran Matematika
2) Tahapan pembelajaran Matematika
3) Permainan Matematika

Investasi?
Rp 400.000

Info Pendaftaran?
0815 7895 6314 (Gunawan)
031-8272282 (Norma)

Segera daftarkan diri Anda
TEMPAT TERBATAS!

Wednesday, November 25, 2015

Perbedaan Antar itu Lumrah

Sayyidah Aisyah ra bisa jadi benar ketika bersama rombongan hendak menemui Khalifah Ali ra utk meminta penjelasan.

Khalifah Ali ra pun bisa jadi benar ketika harus pula bersiap menghadapi kemungkinan perang melawan Ummul Mukminin Sayyidah Aisyah ra.

Bahkan, kedua kelompok sempat terlibat perang.

Dua orang yang sama2 shalih, sama2 mulia di sisi makhluk paling mulia. Namun, bisa terjadi perang. Kira2 apa sebabnya?
Itulah yang perlu kita teliti. Kita pelajari. Agar jangan sejarah kelam terulang lagi.

Begitu pula dalam kasus Ali ra dan Muawiyah ra. Dua orang sahabat utama. Ulama Sunni banyak yg tawaqquf soal ini. Tidak mau menghukumi.

Namun, untuk kasus berikutnya antara Husein ra dan Yazid, saya berani yakin dengan membela Husein ra dan para Ahli Bait.

Kisah sejarah seperti ini yang harus dibaca. Tentu saja, dengan melihat konteks pada zaman dahulu. Ketika sebuah informasi tidak bisa langsung diterima seketika.

Butuh berhari2 atau minggu2 agar kabar dari Kufah (Ibukota tempat Ali ra) bisa sampai di Madinah (tempat tinggal Sayyidah Aisyah ra).

Sementara konteks zaman sekarang berkebalikan 180 derajat. Dalam hitungan detik pun, kita bisa langsung tahu kejadian di belanjaan bumi lainnya.

Bahkan, dalam hitungan detik pula, kita mungkin awalnya mendukung Paris yang terkena bom, bisa berubah dukungan.

Hitungan detik pula, awalnya membela Turki, beralih membela Rusia, sebab kabar atau tulisan berbeda yang terbaca di medsos atau media daring.

Maka, kita kudu cerdas lah...
Gunakan otak dan hati nurani.
Berdoa :
ربنا لا تجعل في قلوبنا غلا للذين أمنوا

Tugas Para Ulama dan Kiai

Dulu,
Guru-guru, ustadz, dan kiai kita sibuk melawan doktrin
"Tuhan Telah Mati."

Kemudian, sibuk mengajak orang2 meninggalkan sesaji dan keyakinan pohon2 besar, makam keramat, laut, dan lain sebagainya.

Lalu,
Sibuk menjauhkan orang2 dari "MOLIMO" yang merusak tatanan masyarakat dan keluarga.

Lalu, ketika beliau2 masih sibuk mengajak orang memperbanyak amal shalih. Mengingat mati dan menyadarkan ada kehidupan setelah kubur. Memperbanyak sedekah dan kebaikan.

Konsentrasi terpecah.
Harus pula menjawab berbagai tuduhan bidah, syirik, kafir, sesat, ghuluw, thoghut, dan sebagainya.

Menjawab Fatihah tidak sampai.
Tahlilan warisan tradisi Budha.
Shalat subuh gak pakai qunut.
Bismillah Fatihah dibaca sirr.
Ziarah kubur syirik.
Mengangkat tangan saat doa ...
Ahhhhh...

Padahal, tugas belum paripurna.
Generasi remaja.

Saya hanya berharap, semoga para guru dan kiai itu diberi kesabaran. Diberi Allah kekuatan dan kesehatan. Agar tetap bisa istiqomah berjuang dan mengajarkan warisan Rasulullah saw.

Alfatihah Lana wa Lahum...

Babat, 22 Nopember 2015

@mskholid

Nuduh Syiah, Tapi Minta Bantuan

Dulu, saya teringat ketika masih kerja di Jakarta.

Seorang guru, kepala sekolah malahan, membisik pada saya,

"Hati-hati lho Ustadz Kholid, Pak A Itu orang Syiah."

"Emang kenapa, Ustadz," tanya saya.

"Saya pernah bertamu di rumah beliau. Ada banyak buku tentang kecintaan pada Hasan, Husen, dan Ahlul Bait," ujar pak ustadz ini mantab.

Ketika itu, saya cuma bisa merenung. Kok bisa ya orang yang baca buku tentang kecintaan pada pribadi2 mulia dituduh Syiah. Siapa sih sebenarnya Syiah itu, gumam saya dalam hati.

Saat itu, saya termasuk orang yang amat alergi dengan kata Syiah. Sama seperti alergi saya terhadap Wahabi (sebelum masuk Lipia).

Saya tak berani membantah ucapannya. Beliau guru senior.
Saya cuma berniat meningkatkan "kewaspadaan"

~~~

Beberapa waktu kemudian, Bapak kepala sekolah itu datang menemui saya. Meminta bantuan untuk menghubungkan dengan Si Bapak A.

"Ustadz Kholid kan dekat dengan Bapak A. Bisa dong dibantu memasukkan proposal. Saya sedang proses membangun gedung TPQ sendiri. Alhamdulillah, ada tanah wakaf dari masyarakat."

Wah, wah, wah....
Ini jelas gak benar.
Beberapa waktu lalu, bisik2 menuduh syiah, kok sekarang malah minta bantuan.
Apa sih maksud orang ini?

Saya menolaknya halus.
"Ustadz kan lebih kenal dengan beliau. Kenal beliau lebih dulu dibanding saya. Jadi, ya langsung saja menghadap beliau."

Sambil senyum2, bapak ini agak ngotot butuh bantuan saya. Tetap saja, dengan berbagai dalih, saya tolak permintaan itu.

~~~

Beberapa waktu kemudian,
Saya mendengar pak ustadz itu sudah tidak jadi kepala sekolah lagi. Entah pindah atau bagaimana. Dan, itu terjadi di pertengahan tahun ajaran sekolah.

Wallahu a'lam....

Babat, 25 Nopember 2015

Sunday, November 22, 2015

Shalawat Ya Nabi Salam Alaika, Bidah?

Gara-gara Dhamir Mukhatab, Shalawat Jadi Syirik?

Ada yang bilang;
Bacaan shalawat Nabi:

"Ya Nabi, salam Alaika...
Ya Rasul, salam Alaika..."

Itu shalawat syirik.
Alasannya,
Karena disana ada dhomir mukhathab-nya (kata ganti orang kedua). Yaitu dalam bentuk "ka".
Dhamir mukhatab ini, dalam tata bahasa Arab, digunakan untuk orang yg masih hidup dan ada di hadapan kita.

Sementara, dalam pemahaman (salah) beberapa orang orang, Rasul itu sudah mati. Gak bisa dengar apa yg kita ucapkan. Gak bisa dipanggil dengan kata ganti orang kedua (ka). Harus pakai kata ganti orang ketiga (hu, hi).

Sebab, bila pakai kata ganti orang kedua, sama saja memanggil2 orang yang sudah mati. Dan, itu syirik menurut pemahaman sedikit orang itu.

Padahal, jelas sekali dalam Alquran Al-Baqarah 154:
"Jangan kau kira orang2 yang meninggal di jalan Allah itu mati. Mereka itu hidup, hanya saja kalian tidak merasa."

Ayat ini jelas menyatakan mereka yang meninggal di jalan Allah, itu tetap hidup di alam kubur.
Hanya kita yg tidak mengerti.

Itu orang biasa yg meninggal di jalan Allah!
Apalagi Kanjeng Nabi Muhammad saw.
Makhluk terbaik Allah.
Malah lebih hidup lagi dong.
Logikanya kan begitu.

Bahkan, tak sedikit hadis yg menyatakan Rasulullah saw bisa membalas shalawat kita.
Hebatnya lagi,
Shalawat ssekali dibalas oleh beliau 10 kali.
Wong balas shalawat saja bisa, apalagi mendengar bacaan shalawat yg kita baca.
Masak yang bisa balas shalawat begitu dibilang sudah mati???!!!

Kan aneh logikanya!!!???

~~~

Menyambung statusnya Pak Agus Nizami.

Beasiswa Magister dan Doktoral

Beasiswa Pendidikan Indonesia MAGISTER DOKTORAL.

Beasiswa PENUH

Pendaftaran dibuka sepanjang Tahun.
Periode seleksi *
Februari, Mei, Agustus, November.

Bidang ilmu:
-Tehnik
-Sains
-Pertanian
-Kedokteran/kesehatan
-Hukum
-Pendidikan
-Akuntansi
-Ekonomi
-Agama
-Sosial
-Budaya/Bahasa
-Bidang lainnya.

Tema Prioritas:
-Kemaritiman
-Perikanan
-Ketahanan Energi
-Ketahanan Pangan
-Tehnologi Transportasi
-Tehnologi Transportasi
-Tehnologi Pertahanan dan keamanan
-Tehnologi Informasi dan Komunikasi
-Tehnologi Kedokteran dan kesehatan
-Hukum bisnis Internasional
-Keperawatan
-Industri kreatif
-Manajemen Pendidikan
-Lingkungan Hdup
-Ekonomi/keuangan syariah

SYARAT
*WNI
*Batas usia maksimal
Program Magister 35 th
Program Doktor 40 th

*Batas IPK minimal pada jenjang studi sebelumnya
Program Magister 3.00
Program Doktor 3,25

*Kemampuan bahasa
Tujuan dalam negri :
TOEFL ITP 500/TOEFL IBT 61/
IELTS 6,0

Tujuan Luar negri :
TOEFL ITP 550/TOEFL IBT 79/
IELTS 6,5
(Atau dg sertifikat bahasa internasional lain dg nilai yg setara)
            Atau
Telah memperoleh Letter of Acceptance (LOA) Unconditional / surat penerimaan masuk perguruan tinggi tanpa syarat dari perguruan tinggi tujuan LPDP

*Mempunyai karakter kepemimpinan, Nasionalisme, profesionalisme, dan integritas.

*Menulis sebuah essay (500 sampai 700 kata) dg tema
"Kontribusiku Bagi Indonesia"
"Apa yang telah, sedang dan akan saya lakukan untuk masyarakat/lembaga/instansi/profesi komunitas saya";

*Menulis rencana studi untuk pendaftar program Magister dan Ringkasan proposal penelitian untuk pendaftar program doktor.

*Memperoleh surat rekomendasi dari tokoh masyarakat bagi yg belum atau tidak sedang bekerja atau rekomendasi bagi yg sedang bekerja.

*Memperolah SKCK dari kepolisian dan surat keterangan Sehat dari rumah sakit pemerintah.

*Menandatangani surat pernyataan
-tidak sedang atau akan menerima beasiswa dari sumber lain
-bersedia mengabdi dan kembali ke Indonesia setelah selesai menempuh studi.
-tidak pernah terlibat tindakan melanggar kode etik akademik.
-tidak pernah terlibat dalam tindak kriminal.

PENDAFTARAN.
Mengisi formulir pendaftaran dan mengunggah berkas persyaratan secara online melalui
www.lpdp.kemenkeu.go.Id

SELEKSI
1.Seleksi administrasi
2.Seleksi wawancara, leaderless group discusssion (LGD) dan On the spot Essay writing.
3.Penetapan penerima Beasiswa.

PERSIAPAN KEBERANGKATAN.
Peserta yg dinyatakan lulus menjadi penerima beasiswa akan mengikuti program karantina khusus berupa penanaman nilai2 nasionalisme, kepemimpinan, basic life training, financial literacy dsb.

PERGURUAN TINGGI NEGRI TUJUAN
-Perguruan tinggi Dalam Negri yg termasuk dalam daftar perguruan tinggi tujuan LPDP
-Perguruan Tinggi luar Negri yg masuk dalam daftar perguruan tinggi tujuan LPDP atau perguruan tinggi yg program studinya termasuk dalam 50 terbaik dunia.

KOMPONEN BIAYA
Biaya pendidikan:
-Biaya pendaftaran
-Biaya kuliah
-Tunjangan buku
-Biaya Tesis/Disertasi
-Biaya Seminar
-Biaya Publikasi
-Biaya Wisuda

Biaya Tambahan:
-Biaya Hidup
-Biaya kedatangan
-Visa
-Tunjangan keluarga
-Biaya transportasi
-Asuransi
-Insentif Peringkat Kampus
-Biaya DArurat.

Informasi lbh lanjut
LEMBAGA PENGELOLA DANA PENDIDIKAN (LPDP)
Gedung A.A Maramis Lt 2 Jl. Lapangan Banteng Timur no.1 Jakarta 10710.
Telp./fax (021) 384 6474

Saturday, November 21, 2015

Ternyata “Cuma” Infeksi Usus

#SekadarCerita
#SemogaBukanKeluhan

Perjalanan Lima Hari "Boyok'en"
Yang Ternyata "Cuma" Infeksi Usus

Lima hari saya berjalan hampir terseyok.
Hari pertama penyakit itu datang, pas final Liga Pantura 2015 yang digelar IKBAL TABAH​. Saya harus tetap berangkat, meski istri nggandoli. Perjalanan sekitar 1 jam pun saya tempuh bersepeda motor.

Hari berikutnya, sakit di bagian pinggang (atas pinggul) semakin menjadi. Saya harus tetap menyempatkan kebutuhan surat-menyurat untuk kegiatan Pra Haul Ikbal Tabah​. Maka, hari itu saya berangkat ke Kranji dan duduk nyaman di kursi satpam gerbang Pondok. Sambil melipat tumpukan kertas. SK panitia dan Juklak & Juknis IKbal Tabah Cup 2015 Futsal Competition.

Hari itu pula, saya bermaksud memastikan lapangan untuk Futsal Ikbal Cup di aula baru. Menurut perkiraan seorang tukang, aula baru (Sarana Olahraga) belum bisa digunakan menjelang haul.

Wednesday, November 18, 2015

Dia Bilang, Maulid itu Sama Haramnya dengan Masjid Dhirar

Sebentar lagi, bulan Rabiul Awal tiba. Artinya, perdebatan soal peringatan maulid Nabi akan kembali marak di dunia medsos.

Tragisnya, yang berdebat dan menyatakan pendapat itu kebanyakan bukan orang-orang berilmu agama mumpuni. Bukan orang yang menghabiskan waktunya bertahun-tahun menimba ilmu agama.

Sekadar baca 5 - 10 menit hasil browsing internet, sudah berani menyatakan kafir, bidah, syirik, dan lain sebagainya. (Baca catatan saya: Kalau Anda Malas Belajar Agama, Jangan Bicara atas Nama Agama).

Konsekwensi dari menyebut sebuah perbuatan itu sunnah, sama beratnya dengan menyebut suatu perbuatan itu bidah atau syirik.
Jangan sampai karena keterbatasan ilmu, kita jadi terjerumus ke dalam golongan yang mengharamkan perkara yg dihalalkan Allah, dan sebaliknya, menghalalkan perkara yang diharamkan Allah.

Perbedaan itu sebuah hal yang wajar dalam memahami teks agama.
Karena masing2 kita memang berbeda kualitas dan kecenderungan.
~ beda pikniknya
~ beda kitab rujukannya
~ beda tempat mondoknya
~ beda latar belakang keluarganya
~ beda gurunya
~ beda madzhabnya
~ beda kecenderungannya

Tak ada masalah, soal perbedaan itu.
Tapi, perbedaan itu menjadi masalah ketika atas nama kebenaran (yang diyakini sendiri) Anda lalu menyebut orang lain kafir, orang lain syirik, orang lain bidah, orang lain tidak Islam.

Bahkan menyebut orang lain dungu, sesat....
Terlebih, seperti dalam buku yg saya capture ini disebut:
"Haramnya peringatan maulid Nabi itu sama saja dengan Haramnya Masjid Dhirar."

Astaghfirullah...

Drajat, 18 Nopember 2015

#gegerkukejentit

Monday, November 16, 2015

Beasiswa Guru ke Jepang

Guru - Assalamu'alaikum

Adakah temen2 di sini yg berprofesi sebagai guru sekolahan?
Atau punya kenalan guru sekolahan?

Kali aja ada yg minat:
JEPANG MEMANGGIL GURU INDONESIA: Kembali, 在インドネシア日本国大使館

Kedutaan Besar Jepang di Indonesia, membuka pendaftaran beasiswa Program Penataran Guru untuk keberangkatan Oktober 2016.

Program Penataran Guru (Teacher Training Program) adalah salah satu program beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho) yang dirancang khusus bagi para guru untuk meningkatkan kualitas pengajaran sesuai dengan bidangnya.

Mereka akan diberikan pelatihan dalam cara mengajar, pembuatan rencana belajar-mengajar yang lebih efektif dan menarik minat siswa dan hal-hal lain yang dapat meningkatkan kualitas dan kemampuan para guru.

Program ini adalah program non-gelar dan lamanya adalah 1 tahun 6 bulan (termasuk 6 bulan belajar bahasa Jepang) dari Oktober 2016.

Terbuka bagi segenap guru di seluruh jenjang : TK, SD/MI, SLTP, dan SLTA berpengalaman kerja minimal 5 tahun.

Dead-line Pengiriman Berkas Lamaran, Januari 2016.

Info lebih lanjut: http://www.id.emb-japan.go.jp/sch_tt.html

NB:  Untuk guru PNS bila lolos masuk cuti di dalam tanggungan negara. Dan akan mendapatkan SK Tugas Belajar dari Bupati/ Wali Kota setempat dan atau SK dari Sekretariat Negara. Tetap menerima gaji pokok bagi PNS yang menjalani tugas belajar di LN.

Mohon di broadcast ke tmn2guru!
Thank you and have a nice day❗

Sunday, November 15, 2015

Tangan Berbakat Hadrah

Menikmati alunan musik Hadrah merdu begini, ingatan saya langsung melesat ke zaman 11 tahun lampau. Seorang teman yang amat berbakat memegang alat Hadrah. Tangannya seakan otomatis menyesuaikan kebutuhan lagu. (Y)

Saya tahu persis, saat ia memulai belajar memegang alat itu. Seorang yang benar2 awam. Hampir tak ada rupanya pemain Hadrah. Hehehe

Tapi, dalam jangka waktu tak lama, kemampuannya melesat dan menjadi pemain andalan di pondok.

Di tahun berikutnya, ia mulai aktif mengkader adek2 kelas santri yang berminat belajar musik Hadrah.

Entah sekarang, masihkah kemampuan itu tersisa di telapak tangannya?

Profesinya kini tak lagi pegang alat Hadrah, tapi pegang tombol keyboard komputer. Wkwkkwkk

15 Nop. 2015

Kalau Malas Belajar Agama, Jangan Bicara atas Nama Agama

Salah satu nasehat yang amat menohok dari Ustad M Nashrun adalah:

"Jika Anda malas belajar agama, jangan sok bicara tentang agama."

Apalagi menebar kebencian atas nama agama.
Ada ribuan buku karya ulama berbahasa Arab dengan berbagai tema:
Quran, tafsir, hadis, Asbabul wurud, asbabun nuzul, syarah hadis, Ushul Fiqh, Fikih, sejarah, sirah nabawiyah, akhlak, dll.

Sudah berapa persen Anda baca itu buku semua?
Kok bisa yakin tenan bahwa dengan menyebar kebencian antar umat muslim, anda yakin disayang Allah.

Kok bisa yakin benar, ngebom non muslim, anda pasti disayang Allah.

Kok yakin benar, menyembelih para peziarah makam wali dan ulama itu, anda disayang Allah.

Naudzu billah...

Saya sungguh ingin menitikkan air mata membayangkan keburukan yang sudah dihias seakan-akan kebaikan ini.
Dan, tragisnya, itu dishare dan didukung oleh banyak orang.

Kejelekan yang dilakukan berulang-ulang, lama kelamaan akan dianggap biasa.

Tritunggal, 15 Nop. 2015

@mskholid

~~~

Hadirilah....
Majelis shalawat Nabi saw
Bersama
Grup Hadrah Al-Muqtashidah Langitan

Malam ini
Ahad, 15 Nop. 2015
Di PP Nurus Siroj Tritunggal Babat Lamongan
Setelah Maghrib

Thursday, November 12, 2015

Dua Ayah, Dua Nasihat

Dua Ayah, Dua Nasihat

Almarhum Bapak meninggalkan nasihat berharga. Ketika saya masih duduk di bangku kuliah. Jauh sebelum saya (punya perut) sebesar ini. Jauh sebelum saya pulang kampung--bermasyarakat.

Bapak berpesan; "Hidup bermasyarakat itu gampang-gampang sulit. Yang terpenting itu, jangan kau "tampakkkan" kepintaranmu. Mengalir saja.
Tapi, apabila dipercaya masyarakat untuk tugas apapun, jangan pernah mundur. Jangan kau tolak."

Pesan itu memaksa saya harus menyiapkan diri untuk tugas apapun. Menata diri agar mampu mengemban amanah apapun.

Saya ingat, saat makan malam berdua sepulang dari ngantor koran Duta Masyarakat, Kak Ahmad Millah, berpesan:

"Orang yang beruntung itu, Lid. Bukan orang yang tidak ngapa-ngapain, terus mendapat durian runtuh.
Tapi, yang beruntung itu, orang yang siap ketika kesempatan itu datang. Makanya, sebelum kesempatan itu tiba, siapkan dirimu!"

Pesannya.
Dengan nada seorang kakak pada adiknya.

~~~

Abah mertua saya punya nasihat berbeda. Saya jarang ngobrol berdua secara pribadi. Kecuali ketika perjalanan gantian nyetir mobil.

Tapi, Abah menyampaikan nasihatnya lewat perilaku.
Beliau sosok pekerja keras. Hampir tak pernah ada kesempatan bermalas-malasan.

Mengurusi dua usaha berbeda tingkat menengah. Omzetnya saya yakin di atas 1 miliar.
Sering harus riwa-riwi menempuh 3-4 tempat dengan jarak berjauhan. Pulang, kerap lewat tengah malam. Seringkali kami sudah terlelap.

Beliau masih istiqomah berangkat mengajar di almamater di Kranji. Dengan perjalanan 2 jam pulang pergi. Istiqomah yang tak akan beliau tinggalkan, bila tidak sedang berbenturan dengan jadwal mendesak lainnya. Dua hari seminggu.

Pun, tiap malam tak pernah lupa shalat tahajud. Plus jamaah subuh di masjid, memenuhi jadwal imam tetap subuh.

Masih sempatnya pula beliau mengurusi masjid, sebagai ketua ta'mir. Padahal, andai beliau menolak pun, itu amat pantas sebab kesibukannya.

Di waktu senggang, kesibukannya adalah nderes hafalan Alquran atau melanjutkan hafalannya.

Lewat perilaku dan teladan itulah beliau menasihatiku.
Bekal bagiku untuk mendidik anak cucu dan keturunannya.

Babat, 12 Nopember 2015

*catatan atas sebuah amanah yang terlalu dini.

Wednesday, November 11, 2015

Bedanya Guru dengan Murid

Apa yang membedakan antara guru dan murid?
Baca buku.

Murid masuk kelas hanya bermodal tas dan buku (yang terkadang hanya LKS), tanpa mengkaji dan membaca di
rumah.

Guru masuk kelas setelah membaca tema pelajaran hari itu. Tak cukup bekal LKS, tapi harus dengan buku referensi utama. Terkadang harus baca pula referensi tambahan via wikipedia atau buku lainnya.

Pas ngaji Tafsir Jalalain, dulu, sebagai santri saya bawa kitab Tafsir Jalalain apa adanya.
Tapi, saya lihat sang Kiai, juga bawa Tafsir As-Shawi (syarah al-Jalalain) disampingnya.

Saat mengajar kitab Matnul Ghoyah wat Taqrib, selain bawa kitab itu, saya juga membawa serta kitab Fathul Qorib, syarahnya.

Murid aja yang gak tau "strategi" gurunya.

Sekali lagi,
Apa yang membedakan tingkat kepercayaan diri seorang mahasiswa ketika masuk ruang diskusi atau ujian skripsi?

Ya, Membaca Buku.

Lamongan, 11 Nop. 2015

Tuesday, November 10, 2015

Beasiswa Program Diploma dari LIPIA

Silakan diShare 👇🏻.
💌Assalamualaikum💌

📢 Berita Gembira Buat Para Pengajar Bahasa Arab di Pesantren, Kampus dan Sekolah, Yang Ingin Mendalami Metodologi Pengajaran Bahasa Arab.

📖 Kembali LIPIA Membuka Pendaftaran Mahasiswa Baru Untuk Program "Diplom Ta'hîl al-Mu'allimîn" Pelatihan Kepakaran Pengajaran Bahasa Arab Selama 1 Tahun.

📝 A.Syarat-syarat Pendaftaran:

- Diutamakan Yang Telah Memiliki Ijazah S1, Ijazah SMA dibolehkan dengan Syarat Menyertakan Bukti Sebagai Pengajar.
-Sehat Jasmani & Rohani.
-Berakhlak Mulia.
-Mampu Berbahasa Arab Aktif.
-Memfokuskan Diri Untuk Belajar.
-Lulus Seleksi (Ujian Tulis dan Lisan).
-Rekomendasi Dari Lembaga Sebagai Bukti Bahwa Calon Mahasiswa Adalah Pengajar.

📑 B.Berkas-berkas pendaftaran:

-Foto copy Ijazah S1/MA Atau Sederajat Terlegalisir.
-Foto copy Transkrip Nilai Terlegalisir. (Ijazah dan Transkrip Nilai Asli dibawa Ketika Ujian Untuk Pengecekan).
-SKCK Asli.
-Surat Keterangan Sehat Dokter.
-Foto copy KTP.
-Pas Foto 4x6,3x4,dan 2x3 @2 lembar.
Kirimkan Berkas-berkas (Scan/Foto) Ke Alamat Email Berikut: reg.diploma@gmail.com.

🏡 C.Fasilitas:

-FULL Beasiswa kuliah.
-Kitab Muqorror (Buku Pelajaran).
-Asrama Khusus Putra Bagi Yang Lulus Seleksi (Terbatas).
-Ruang Belajar Full AC.
-Mukafa'ah/ Uang Saku.
-Ijazah Bagi Yang Selesai.

⏰ D.Waktu pendaftaran:

Mulai: Senin,20 Muharrom 1437H/2 November 2015M - Rabu,20 Shofar 1437H/2 Desember 2015M.

Friday, November 6, 2015

Program Menyapa Negeri

SUKA berpetualang? Atau punya ketertarikan di dunia pendidikan Indonesia? Acara ini tepat untukmu!

Kemristekdikti mengajak kamu untuk mengunjungi berbagai daerah di Tanah Air melalui kegiatan “Menyapa Negeriku”. Selama maksimal enam hari (disesuaikan dengan jadwal penerbangan dan lokasi), peserta kegiatan akan melihat langsung potret pendidikan Indonesia melalui petualangan seru dan mengasyikkan. Tidak hanya itu, peserta juga akan diajak berpartisipasi untuk berbagi inspirasi di wilayah yang dikunjungi, bisa dengan berbagi cerita maupun menularkan berbagai keahlian kepada masyarakat dan pelajar setempat.

Peserta Menyapa Negeriku akan didampingi alumni Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM3T), yang selama setahun telah mengabdi sebagai guru di pelosok negeri.

Kegiatan ini dijadwalkan dengan daerah tujuan sebagai berikut:
1. Kabupaten Simelueu, Aceh Barat
2. Kabupaten Aceh Timur, Aceh
3. Kabupaten Kepulauan Anambas, Provinsi Kepulauan Riau
4. Kabupaten Berau, Kalimantan Timur
5. Kabupaten Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sulawesi Utara
6. Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT)
7. Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT)
8. Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat
9. Kabupaten Sorong, Papua Barat
10. Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat
11. Kabupaten Jayawijaya, Papua

Berminat menjadi peserta Menyapa Negeri? Pastikan kamu memenuhi persyaratan berikut:

1. Warga Negara Indonesia (WNI)
2. Terbuka untuk semua kalangan dan profesi
3. Pendaftar kategori Umum: pria/wanita berusia 18-27 tahun
4. Pendaftar kategori profesional: pria/wanita berusia 18-35 tahun
5. Sehat jasmani dan rohani, serta bisa tinggal beberapa hari di pedalaman
6. Bersedia mendokumentasikan pengalaman perjalanan selama program Menyapa Negeriku untuk dibukukan dan berbagi di sosial media yang dimiliki.

Fasilitas:
1. Semua biaya perjalanan ditanggung sepenuhnya oleh Kemristekdikti
2. Uang saku selama program Menyapa Negeriku
3. Penginapan dan akomodasi
4. Tulisan terpilih milik peserta akan masuk dalam buku Menyapa Negeri
5. Seragam
6. Asuransi
7. Sertifikat

Unduh dan lengkapi formulir pendaftaran berikut serta kirimkan ke email layinberdaya@ristekdikti.go.id, diterima paling lambat 20 November 2015.

Nama peserta yang lulus seleksi akan diumumkan 20 November 2015 pada website ristekdikti.go.id dan media sosial @dikti. Peserta terpilih akan diundang mengikuti workshop pembekalan pada 29-30 November. Sedangkan pelaksanaan Program Menyapa Negeriku pada 5-10 Desember 2015.

Ayo, segera mendaftar, ya!

Unduh Formulir Pendaftaran Peserta Program Menyapa Negeriku

http://tinyurl.com/q6agcro

Wednesday, November 4, 2015

Islam, Agama Teknologi dan Industri

Al-Qur'an secara tegas menegaskan bahwa cita-cita orang kafir adalah menjadikan kita (umat Islam) melupakan (baca: tidak mengerti, bodoh, terbelakang) dalam ilmu persenjataan dan industri.

ود الذين كفروا لو تغفلوا عن أسلحتكم وأمتعتكم فيميلون عليكم ميلة واحدة
An-Nisa' : 102

Nah, pertanyaannya, diskusi selama ini yang kita kembangkan, apakah menghasilkan senjatan?
Apakah menghasilkan industri?

Kan tidak sama sekali.
Yang tampak justru menghasilkan persebaran kebencian, caci maki, tuduhan sesat menyesatkan, dan pertumpahan darah.
Itulah, sebenarnya yang diharapkan oleh orang-orang kafir.

Mereka orang kafir menangkap pesan tersirat di dalam Al-Quran. Sementara kita, yang mengaku pemilik kitab suci, justru mengabaikannya.

Jadi, kalau selama ini, jika kita ribut;
- mengoreksi tuhan
- mengoreksi Nabi Muhammad
- mengkoreksi hadis
- mengkoreksi Allah
APA HASILNYA?
Bukan senjata khan?
Bukan Industri, khan?
Semuanya tidak laku dijual di pasar

Sementara, mereka orang-orang kafir membangun industri dan persenjataan.
Ada bom kimia, bom nuklir, bom atom, senjata bakteri, jaringan konspirasi berbahaya, dan bom-bom lainnya...

Sementara, kita memaklumi mereka.
Menyetujui dan menganggap tepat apa saja yang mereka punya.
Tanpa pernah berusaha untuk mengalahkan dan menyaingi mereka.
Orang kafir tidak takut akan muncul orang Islam yang pakar humanisme, pakar sosial, pakar filsafat, pakar sastra, pakar film. Sama sekali tidak mereka takuti.

Yang mereka takuti adalah apabila muncul dari Islam itu para pakar:
di Bidang Kedokteran
Persenjataan
Kimia
Fisika
Nuklir
atau Ekonomi
---
Ceramah KH (Gus) Abdul Qoyyum - Lasem
dengan berbagai penyesuaian kalimat.

Ikuti ceramah Gus Qoyyum pada acara
HAUL KH ABDUL KHOLIQ AFANDI PP Nurus Siroj Tritunggal Babat Lamongan
Ahad, 15 Nopember 2015
Waktu : setelah Isya' sampai selesai

There was an error in this gadget

Shorih's books

M. Quraish Shihab menjawab... : 1001 Soal Keislaman yang Patut Anda Ketahui
5 of 5 stars true
Tanpa Bermaksud memudah-mudahkan-yang bisa berujung pada kecendrungan serba boleh jika di pahami dan di hayati dengan cara yang benar, sesungguhnya Islam memang satu upaya untuk mendapatkan pemahaman yang benar dalam mengamalkan Islam ad...
Rembulan Tenggelam Di Wajahmu
3 of 5 stars true
Saya membaca buku ini saat Tere Liye belum seterkenal sekarang. Karyanya juga belum sebanyak dan digandrungi sekarang. Saat itu, buku "Rembulan Tenggelam di Wajahmu" masih diterbitkan penerbit lain (bukan Republika) dengan cover warna hi...

goodreads.com